0

#12 Surat Atas Nama Luvia

Hari ini, aku menemukan suatu surat.

Surat ini ditulis tangan oleh gadis itu, namun bertanda tangan olehku. Surat ini semacam bayangannya akan percakapan kami biasanya.

Biar saja lah…

Mungkin gadis itu lelah~

*eh kok foto suratnya miring ya? Hehe.

0

Explore Malaysia Part 4: Exploring Melaka! The Historical City of Malaysia

Haai haai! πŸ˜€

Sudah menunggu cerita selanjutnya tentang Explore Malaysia?

Yups! Hari ini aku mau cerita part 4 alias hari keempatku di Malaysia yaitu pada hari Kamis, 1 Desember 2016. So, let’s start the story!

Jadi, di hari Kamis ini rencananya bakal Explore Melaka seharian. Yeps. Literally. S-E-H-A-R-I-A-N. Hehe. Pagi-pagi gitu, Prof Sharif dan istrinya sudah menjemput kami di rumah Kajang. Istri beliau cantik dan keibuan banget (jadi tau kan Firdaus gantengnya dr mana #lho wkw), sayangnya kesehatan beliau emang kurang baik khususnya di bagian pengelihatan. Sedih ya, padahal beliau baik banget lho:’) Oiya, beliau ikut karena bakal jadi β€˜navigator’ di mobil Honda Accord yang memang milik beliau yang bakal disetirin sama Bu Novi. Sementara aku, Nadya dan Mbak Ratna bakal ikut mobilnya Prof Sharif bareng sama Pak Puji, Kaprodinya Sastra Indonesia FIB.

Baca lebih lanjut

0

Explore Malaysia Part 3: Exploring Universiti Putra Malaysia Plus Finally We Got Time to Rest!

Halo halo!! Apa kabar?? Sehat?? Masih liburan?? Masih bahagia?? πŸ˜€ hehe

Selamat datang lagi di The Raw Diamond edisi EXPLORE MALAYSIA πŸ˜€ πŸ˜€

Part 3 gengs! Artinya, saatnya aku cerita hari ketigaku di Malaysia yaitu pada hari Rabu, 30 November 2016. So, let’s start the story!

Di hari ketiga ini, finally aku sarapan pake mie instan. Ahaha. Gitu aja finally ye? :’D Aku bikin Indomie Cup hasil beli kemarin waktu malem-malem di 7Eleven, dan menyadari kalo logistik kami buat sarapan kian menipis. Haduh:’) Akhirnya, setelah sarapan dan mandi dan siap-siap dan dandan cantik #aseek kami berempat plus dosen berempat pun dijemput pakai mobil van kampus itu. Hari Rabu ini, saatnya dosen-dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada buat diskusi, sharing, dan studi banding dengan pensyarah-pensyarah (dosen-dosen, Bahasa Melayu-red) dari Sastra Melayu Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia. Kita dijemput sekitar jam 8an gitu deh…

Akhirnya, kita sampai di kampus FBMK UPM sekitar jam 9an kurang dan dosen-dosen langsung masuk ruang ISO untuk berdiskusi. Sementara itu, kak Asma, kak Sal dan kawan-kawannya (ada banyak banget jadi lupa siapa aja:’)) hehe) sudah siap buat mengantar kami keliling kampus. Tapi, sebelum itu si Zakiy kan emang gaboleh telat makan. Jadilah kita sarapan dulu di kantinnya FBMK UPM. Pagi itu, karena aku udah lumayan kenyang akhirnya aku cuma sarapan mie di kantin kampus. Mie kuning yang agak pedes gitu tambah bihun yang super enak plus air mineral ukuran kecil sekitar 330ml itu. Dan aku… Cuma habis… 2,5RM!!! Alamak! Sekitar 7-8ribu rupiah saja!! :’) Betapa bahagianyaa huhu :’D

Baca lebih lanjut

0

Explore Malaysia Part 2: Nari di Selangor, Lanjut Piknik Putrajaya, Sampai Macet-Macetan di Kuala Lumpur~ Huhah!

Haaaii! Welcome back to the Raw Diamond!

Dan selamat datang lagi di edisi EXPLORE MALAYSIA πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Posting kali ini bakal nyeritain hari keduaku di sana yaitu hari Selasa, 29 November 2016. As usual, mulai dari pagi sampe malem mau istirahat gitu deh~ Hehe. Oke, let’s start!

Jadi, pagi-pagi bangun kan… Sarapannya ga sempat makan nasi, cuma makan muffin yang dibeliin sama Firdaus pas malemnya. Lumayan lah abis dua muffin buat ngeganjel perut. Terus si Zakiy juga beli roti sobek gitu kan, jadilah sarapan kita macem orang-orang western yang mamamnya roti ama susu atau sereal. Bedanya aku minum Energen yang dibawa sama Zakiy. Ahahaha~

Next lanjuts! Bapak ibu dosen-dosen kan dijemput jam 8 pagi nih~ Nah sementara aku, Nadya, Zakiy sm Mba Ratna dijemputnya jam 9an gitu katanya. Setelah kita siap-siap dan sebagainya, sengaja banget aku gapake gincu tralala soalnya mau make up buat pentas kan ya… Akhirnya jam 9an lebih dikit dijemput deh. Abis dijemput, kita cuss deh ke kampus Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia yang ada di Serdang, Selangor. Perjalanannya bentar kok paling 15menitan doang~ Tapi, sampai di sana kita belom dapet tempat buat dandan ternyata… Terus dicariin ruang kosong kan…

Sampai akhirnya…

Baca lebih lanjut

0

Explore Malaysia Part 1: From the First Flight After 2 Years till Eat ‘Sate Kajang’

What’s up?

Aseeeek. Kem-inggris banget yak? Haha. Sebelum masuk cerita, aku mau ngucapin HAPPY NEW YEAR 2017!! Yihuuu~~ Semoga di tahun baru ini aku bisa lebih rajin nulis lagi :’) Aamiin. Sedih deh tahun kemaren cuma sampe bulan apa itu gajelas. Ya maklumin yhaa banyak banget tugas-tugas di kampus dllsb yang bakal aku curhatin di postingan lainnya aja yak? Haha. Let’s go back to the topic!

Jadi…

Sebagai prolog ya sista-sista dan agan-agan sekalian, November-Desember 2016 lalu aku akhirnya for the first time in forever ke luar negeri. Yeay! Gak sebulan juga sih, cuma 5 hari dari tanggal 28 November 2016 sampe tanggal 2 Desember 2016 aja. Hehe. Sebenernya, cuma ke negara tetangga yang literally tetangga banget yaitu Malaysia. Tapi ya alhamdulillah yekan? :’D Aku barengan sama Nadya, Zakiy, dan Mbak Ratna plus 4 dosen Sastra Indonesia di Universitas Gadjah Mada ceritanya kesana gara-gara ada program Benchmarking antara UGM dengan Universiti Putra Malaysia begitu lah~ Hehe.

Di sana, tugas utama aku, Nadya sama Zakiy adalah nari, delegasi dari Unit Kegiatan Mahasiswa Swagayugama sementara Mbak Ratna jadi official yang bantu-bantuin ngurus ini itu mulai dari persiapan keberangkatan sampe disananya sampe baliknya… Tuh, kurang gawls apa? Ketua Swaga loh jadi official. Wkwkwk.

Nah, gengs! Di part satu ini, aku bakalan cerita hari pertama alias tanggal 28 November 2016 mulai dari mau cus sampe mau bobok hehe.

Baca lebih lanjut

0

Pacar? Pacaran? Hmm~

Yhak. Balik lagi di blog random seorang random explorer.

Sebenernya sedih ya tiap kali blogging selalu curhat. Tapi tak apa ya? Semoga para readers yang budiman cukup bersabar :’)

Sesuai dengan judul kali ini, aku bakal bahas tentang Pacar dan Pacaran. Tapi ini bukan semacam press conference atau press release bahwa aku punya pacar baru, atau barusan kandas dalam mencintai seseorang #tsah, atau apalah yang kamu duga-duga. Tapi, aku mau menyuguhkan perspektifku dalam term Pacar dan Pacaran ini.

Sebagai latar belakang dituliskannya posting ini adalah karena umurku ternyata sudah 20 tahun. Udah kepala dua, bos! Udah kepala dua gini, udah mulai banyak emak-emak dan budhe-budhe dan segala kolega ibuku yang menanyakan “Mbak Wita sudah punya pacar belum?” yang selalu dijawab ibuku dengan kalimat “Belum.. Lha wong anaknya aja nggak jelas gitu,” dan berujung pada “Sama anakku aja po? Aku punya anak cowok udah blablabla,” dan ku tutup dengan seulas senyum kecut.

Jadi… Gimana ya? :’D

Baca lebih lanjut