1

Finally Sarjana Ilmu Politik #Part1: Habis-Duit-Berapa dan Dapet-Apa

Halo, semuanya~

Sehari setelah wisuda, aku sempat bikin polling di Instagram gitu… Intinya aku pengen bikin artikel tentang serba serbi wisuda, mulai dari abis duit berapa sampe kayak gimana jalan cerita prosesi perwisudaannya. Kalo menurut polling sih bakal banyak yg mau baca :p So… Semoga artikel ini beneran banyak yg baca yaak heheh.

Jadi… Setelah aku mengurus yudisium seperti yang sudah kuceritain di artikel sebelumnya, aku harus daftar yang namanya wisuda. Alur pendaftaran wisuda dllsb-nya udah kuceritain disitu juga, termasuk pembayarannya yaitu sebesar IDR 375k bagi angkatan 2013 ke bawah (yang mulai bayar UKT). Duit segitu dapet apa aja sih? Kira-kira dapetnya seperti ini:

Universitas:

  • Samir dengan warna berbeda tiap fakultas
  • Selempang cumlaude (bagi yg cumlaude)
  • Pin Kagama
  • Toga (jubah dan topinya)–> hanya dipinjamkan
  • Snack berat untuk 3 orang
  • Undangan masuk GSP (Wisuda Universitas) untuk 2 orang
  • Foto tercetak ketika menerima ijazah dari dekan (2 lembar foto)
  • CD Biodata Wisudawan/wati
  • Kabar Alumni (semacam majalah gitu)
  • Ijazah

Fakultas (FISIPOL sih yang aku tau):

  • Dasi kupu-kupu (bagi yg cowok)
  • Transkrip Nilai
  • Majalah Kagama
  • Sertifikat cumlaude (bagi yg cumlaude)
  • Kenang-kenangan dari FISIPOL (semacem kayak patung gitu, ada nama masing-masing wisudawan/wati)–> bagi yg tidak cumlaude warna patungnya putih, diplastik, ada bunga mawarnya gitu; bagi yg cumlaude warnanya emas, ngga diplastik, ga ada bunganya, tapi penyerahannya dipanggil satu-satu ke depan gitu (ps: patung w udah patah, bahannya dari akrilik gt keknya, dan dalemnya kopong-kosong, ga ada penyangga yg kokoh, sedih akutu bahannya jelek :’) sorry FISIPOL if it’s hurting but it’s true i’m so sad :’(()
  • Konsumsi untuk 3 orang–> kalo di FISIPOL modelnya kayak prasmanan gubuk-gubuk gitu, kemaren aku ada bakso, empal gentong, sate lontong, nasi liwet, minumnya ada air putih, jus jambu, dll (tapi aku cuma ngerasain bakso doang karena abis acara banyak temen-temen yg dtg dan aku ga sempat makan huhu :’))–> tapi kemaren aku berhasil menyelundupkan adekku sih habis acara hahaha~

Intinya… 375ribu-ku yang berharga kemarin dapetnya itu semua. Nah selain pengeluaran pokok yang wajib bin fardu ‘ain ini, ada juga beberapa pengeluaran kondisional yang mungkin berbeda-beda tiap orangnya. Pengeluaran kondisional ini adalah make up wisuda, outfit wisuda, hair do/hijab buat wisuda, dokumentasi wisuda, dan transport saat wisuda. Nah versiku ini tentu berbeda dengan versi lelaki yang lebih simple (gaperlu make up sama hairdo, pun outfit juga lebih gampang), dan bahkan sama perempuan aja beda… Jadi kira-kira seperti ini lah ‘pengeluaran kondisional’ ala Erwita:

Baca lebih lanjut

Iklan
0

#WitakMasPikSeriusan – Sebut Saja Lamaran (and How We Met Story)

Hi! Welcome back to my page 😀

Setelah kemarin sharing tentang Lebaran Looks, kali ini aku mau sharing hal yang lain. Hehehe. So, if you’re following my instagram account, then you must be know that I’ve done something big in my life. But if you’re not, then i’d love to share my story here. Boleh ya?

IMG-20180624-WA0002

Ini foto diambil pas udah mau balik wkwk~ Apa hayoo?

Sebelum ke cerita lamaran kali ya. Mungkin ada beberapa yang penasaran, dari mana sih ketemu manusia satu itu? Wkwk. Kalo kamu baca series yang Random Love Story, yaaaaa itu sebenarnya adalah fiksi yang terinspirasi dari fakta aku sama mas Lutfi. Hehe. Kita beneran ketemu lewat media sosial, lebih tepatnya instagram. Kali itu aku cuma heran, “ini orang siapa sih, bales-balesin instastory mulu, dengerin aku siaran pula, hadeh,” sampai akhirnya aku kepo. Hahahaha. Karena kesamaan almamater (tapi ternyata sama almamaternya pas doi S2 aja), sama-sama anak FISIPOL UGM (meskipun doi Hubungan Internasional dan aku Komunikasi), akhirnya saling follow.

Baca lebih lanjut

2

The Philatelist and Money Collector

Selamat apa-saja dan selamat kapan-saja!

Tulisan ini adalah versi lengkap salah satu answer di akun media sosial ask.fm milikku. Ada seseorang yang bertanya tentang hobi lainku selain menari. Dan kujawab: FILATELI serta mengumpulkan uang baik mata uang Indonesia jaman baheula sampai agak baru atau mata uang asing.

This secret hobby began when I was in Elementary School.
Yep. Pas aku masih SD, masih ingusan pake seragam putih-merah, eh berani-beraninya gaya sok jadi filatelis. Akhirnya, hobi ini bener-bener cuma jadi secret hobby *tentunya sebelum aku publish di posting ini* yang terlantar dan terabaikan serta terlupakan.

Baca lebih lanjut

0

D-18: Akhirnya Quality Time Lagi

Did you know what’s my first priority?
Yep. It’s family.

Sayangnya lama banget ga kumpul-kumpul sekeluarga besar. Kebanyakan sibuk dengan agenda masing-masing.
Alhamdulillah, malam ini kita bisa kumpul-kumpul lagi…
Makan-makan sekenanya…
Bercanda tawa dan berbagi cerita sepuasnya…

Yah, meskipun gak full-team juga…
But, thanks for coming…
Akhirnya kita bisa quality time lagi 😀

0

D-13: Family Passion

Having a big family with highly cultural bounded is a great things

Bosan ya dengan ceritaku? Aku dan keluargaku yang serba-penari…
Tapi ga cuma itu sih. Keluargaku juga sangat sangat memegang teguh kebudayaan, bisa dibilang penggiat budaya lah…

Dosen Institut Seni Indonesia, guru tari di SMKI, guru tari di SMA, dan sebagainya. Bayangin ga sih kayak gimana diskusi-diskusi yang ada di keluargaku?

Yep. Ngomongin budaya, budaya, dan budaya. Seni, seni, dan seni. But I think that’s our passion, art and culture. Semuanya sibuk berlomba mengeluarkan insight tentang seni dan budaya. And it’s so fun!

Bahkan, ketika kita gabut pun kita berkesenian. Kalo ga nari ya main gamelan. Contohnya tadi… Kan aku adekku sama mbakku gabut, terus iseng aja main gamelan yang ada di rumah… Ujung-ujungnya masku, ibuku dan budheku ikutan gabung. Lumayan lah tadi main saron, mainin gendhing Agun-Agun dan Udan Mas. Meski bukan pro, at least bahagia lah ya bisa main saron demung sama bonang dikit-dikit :v Asique kan? :3

Family passion. Bagiku hal tersebut adalah satu hal yang gabisa dipungkiri. Meski aku mencoba sekuat tenaga buat sok sokan jadi anak IPA dengan jalan dulu bercita-cita jadi anak Teknik Nuklir, jatuhnya tetep aja jadi anak Komunikasi. Jatuhnya tetep aja jadi anak IPS, anak sosial-humaniora, tetep aja passion di seni budaya.

So, if you’re confused with your passion, try to look around your family. Who knows one of your family passion became your passion 😉

0

D-11: Malam Minggu Syahdu

Aku menyadari tak banyak waktuku untuk Ibu…

Yap. Kuliah dan kegiatan kampus lainnya benar-benar menyita waktuku. Panitia ini itu, kumpul ini itu. Tak banyak waktu yang kuhabiskan bersama keluargaku. Padahal karena siapa coba aku bisa sampai kuliah di kampus (yang katanya) favorit ini? Keluargaku lah. That’s why family is my first priority.

Jadi, ceritanya malam ini kuabaikan semua ajakan nongki *macak banyak yang ngajak* dan aku memilih di rumah. Selain karena lagi bokek karena tanggal tua, aku bisa sekali quality time sama Ibuku.

Ga perlu jauh-jauh pergi, ribet-ribet dandan, dan keluar duit banyak. Cukup bikin sandwich ala ala yang cuma bermodal roti tawar, sosis, saos, sama mayonnaise plus bikin kopi gooday anget. Sembari duduk-duduk di pendopo rumah dan bersantai bersama, sembari tetep bersosial media di sela-sela canda tawa. Asik kan? Rumah udah berasa kafe aja :3

Anyway…
Meskipun kadang suka iri sama anak kos yang bebas mengatur jadwal pergi-pergi, namun aku yakin anak kos juga iri sama situasiku sekarang ini…
Yakin lah, pasti sekarang ini terus pada baper dan kangen mama di rumah kan? Hayo hayo :3
Maaf ya aku mengen-mengeni :3

Selamat bermalam minggu syahdu :))

0

D-9: Dek… Adek…

Dek… Adek…
Dulu inget nggak?
Waktu itu kamu gendut sekali…
Dengan rambutmu yang tegak lurus dengan kepalamu…
Dan tangismu yang selalu pecah saat kita bonceng ojek, masuk ke rumah baru, atau ketemu orang baru…

Dek… Adek…
Dulu inget nggak?
Waktu itu kamu barusan bisa berjalan, sementara aku sudah berlari…
Waktu itu aku sengaja nyuruh kamu ngejar-ngejar tikus, sampai jatuh bangun dan aku dimarahi Ibuk…

Dek… Adek…
Dulu inget nggak?
Waktu kamu TK, kamu selalu cerita apapun ke aku…
Sampai-sampai kamu galau mau ngasih jepet biru hadiah jajanan itu ke aku atau temen masa TKmu yang tiap kali jalan-jalan pagi selalu kamu gandeng…

Dek… Adek…
Dulu inget nggak?
Waktu masih kecil banget, kamu mau-mau aja tak suruh pake baju renangku yang warna item-ijo terus nari-nari ala ballerina

Dek… Adek…
Inget nggak?
Betapa aku bangga karena di setiap lomba tari, kamu selalu jadi juara 1 kategori Tari Putra tak peduli jenjangnya apa…
Betapa aku bangga karena bahkan kamu udah bepergian ke negeri Cina secara gratis karena menari pula…
Meski tak jarang aku nangis gara2 berantem sama kamu, cuma gara-gara rebutan remote tv, makanan, bahkan piring kesayangan…

Dek… Adek…
Ciye sekarang udah besar…
Ciye yang besok 5 Juni udah 17 tahun…
Ciye yang sekarang udah lebih tinggi dari aku…
Ciye yang sekarang dikira lebih tua dari aku…

Dek… Adek…
Tak terasa kamu tumbuh begitu cepat
Sejahat apapun aku sama kamu
Sekesel apapun aku sama kamu
Secuek apapun aku sama kamu

Kamu tetap adek kesayanganku…
You’ll always be my little brother

Jangan nakal sama Ibuk…
Jangan pernah juga nge-php-in cewek, meski mbak tau di sekolahan adek paling ganteng…
Jangan lupa juga tagih aku nraktir ayam geprek Bu Rum… Jangan mager kayak aku…

Salam sayang,