Finally Sarjana Ilmu Politik #Part1: Habis-Duit-Berapa dan Dapet-Apa

Halo, semuanya~

Sehari setelah wisuda, aku sempat bikin polling di Instagram gitu… Intinya aku pengen bikin artikel tentang serba serbi wisuda, mulai dari abis duit berapa sampe kayak gimana jalan cerita prosesi perwisudaannya. Kalo menurut polling sih bakal banyak yg mau baca :p So… Semoga artikel ini beneran banyak yg baca yaak heheh.

Jadi… Setelah aku mengurus yudisium seperti yang sudah kuceritain di artikel sebelumnya, aku harus daftar yang namanya wisuda. Alur pendaftaran wisuda dllsb-nya udah kuceritain disitu juga, termasuk pembayarannya yaitu sebesar IDR 375k bagi angkatan 2013 ke bawah (yang mulai bayar UKT). Duit segitu dapet apa aja sih? Kira-kira dapetnya seperti ini:

Universitas:

  • Samir dengan warna berbeda tiap fakultas
  • Selempang cumlaude (bagi yg cumlaude)
  • Pin Kagama
  • Toga (jubah dan topinya)–> hanya dipinjamkan
  • Snack berat untuk 3 orang
  • Undangan masuk GSP (Wisuda Universitas) untuk 2 orang
  • Foto tercetak ketika menerima ijazah dari dekan (2 lembar foto)
  • CD Biodata Wisudawan/wati
  • Kabar Alumni (semacam majalah gitu)
  • Ijazah

Fakultas (FISIPOL sih yang aku tau):

  • Dasi kupu-kupu (bagi yg cowok)
  • Transkrip Nilai
  • Majalah Kagama
  • Sertifikat cumlaude (bagi yg cumlaude)
  • Kenang-kenangan dari FISIPOL (semacem kayak patung gitu, ada nama masing-masing wisudawan/wati)–> bagi yg tidak cumlaude warna patungnya putih, diplastik, ada bunga mawarnya gitu; bagi yg cumlaude warnanya emas, ngga diplastik, ga ada bunganya, tapi penyerahannya dipanggil satu-satu ke depan gitu (ps: patung w udah patah, bahannya dari akrilik gt keknya, dan dalemnya kopong-kosong, ga ada penyangga yg kokoh, sedih akutu bahannya jelek :’) sorry FISIPOL if it’s hurting but it’s true i’m so sad :’(()
  • Konsumsi untuk 3 orang–> kalo di FISIPOL modelnya kayak prasmanan gubuk-gubuk gitu, kemaren aku ada bakso, empal gentong, sate lontong, nasi liwet, minumnya ada air putih, jus jambu, dll (tapi aku cuma ngerasain bakso doang karena abis acara banyak temen-temen yg dtg dan aku ga sempat makan huhu :’))–> tapi kemaren aku berhasil menyelundupkan adekku sih habis acara hahaha~

Intinya… 375ribu-ku yang berharga kemarin dapetnya itu semua. Nah selain pengeluaran pokok yang wajib bin fardu ‘ain ini, ada juga beberapa pengeluaran kondisional yang mungkin berbeda-beda tiap orangnya. Pengeluaran kondisional ini adalah make up wisuda, outfit wisuda, hair do/hijab buat wisuda, dokumentasi wisuda, dan transport saat wisuda. Nah versiku ini tentu berbeda dengan versi lelaki yang lebih simple (gaperlu make up sama hairdo, pun outfit juga lebih gampang), dan bahkan sama perempuan aja beda… Jadi kira-kira seperti ini lah ‘pengeluaran kondisional’ ala Erwita:

  • Make Up Wisuda

Alhamdulillah… Make up wisuda-ku IDR 0k! Alias GRATIS. Hahahaha. Kok bisa? Lha yaa bisaa dongs. Aku kan di-make up-in sama mbak Sari, mbak sepupuku sendiri. Jadi tidak perlu keluar duit, dan lagi aku udah percaya kalo mbak Sari udah ngerti lah yaaa bagemanaah bentukan wajah saya iniih dan kudu diapain biar syantiq.

Seingetku kemaren foundie-nya pake Naturactor, bedak pake Ultima, eyeshadow dan highlight macem-macem ada yang pake Revlon, dllsb embuh aku lali. Hahaha. Terus yg aku inget lipcolour-nya pake lipcream-nya Mineral Botanica, lupa shade berapa, yg jelas warnanya merah tapi tidak kayak abis makan darah, jadi cukup segar di wajah but not too much. Bagiku make up bukan tentang trend atau teknik-nya yang kekinian, tapi tentang how it will fits on your face. Jadi buat kamu yg tertarik atau mungkin merasa kayaknya make up ala mbak Sari ini will looks good on you, please don’t hesitate to contact her through her instagram @swidianingrum.

Oh, sama satu lagi! Fake lashes-ku waktu wisuda kemaren mbak Sari makekkin ke aku adalah yang hasil beli dari mbak Ica (silakan tap link-nya), karena sumpaaaah nggak pake peres, enak bgt dipake! Jadi, pengait antar bulu matanya tuh tipiiiis banget, jadi begitu dipake di mata tuh enteng, gak ngeganjel, dan berasa gak pake bulu mata palsu, padahal bulunya badhaayyyy maksimaaaaal~ Aku makek bulu matanya literally seharian dan i am totally fine, gak risih, gak berat, gak berasa pengen cepet-cepet lepas bulu mata. Sumpah ini sih recommended paraahhhhh!!!

  • Hair Do Wisuda

Dikarenakan bahwa hair do sepaket sama make up, jadiii gratis juga dongs. Hehe. Intinya mulai dari muka sampe rambut, all by mbak Sari Widianingrum. Kemarin aku memilih pake gelung tekuk dengan ceplok jenthit warna merah. Sebuah hair do tradisional, klasik, khas, Gaya Yogyakarta. Alasanku memilih hair do ini pernah aku bilang sih di instastory-ku…

Awalnya adalah karena aku bingung rambutku mau diapain. Mau sanggul modern, tapi dulu aku pernah wisuda SMP dan SMA aku ngerasa failed, wajahku jadi aneh aja gitu. Pengen searching dulu sanggul modern kekmana yg bagus dan request ke tukang hair do, tapi kok malees banget. Mau pake hijab yo wegah, lha biasane aku gak hijaban ngopo wisuda malah nggo hijab. Terus akhirnya yaudah lah, pake gelung tekuk aja yang udah pasti will looks good on me.

Setelah itu, kupikir-pikir lagi, ya mending gelung tekuk aja laahh~ Biar unik. Beda dari yang lain. Kan mostly orang-orang bakal di sanggul modern, atau pake hijab, atau malah rambutnya dibiarin terurai cuma dirapiin aja biar kek wisuda di luar negeri… Nah, ini aku try to look different gitu lho beb. Dan ternyata bener aja. Ternyata se-GSP, dari 1700 Wisudawan/wati, yang pake gelung tekuk cuma 4 biji! Wkwk. Cuma aku; terus Pipit (temen SD-ku, anak MKP FISIPOL); terus ada seorang lagi anak Vokasi yang didandanin mbak Laksmi; sama satu lagi kayaknya sih anak FEB apa MIPA gitu, doi pake kebaya merah, terus rambutnya disemir coklat gitu terus pake gelung tekuk gitu~ Dah 4 orang doang.

Alasan lainnya lagi yang makin menguatkanku adalah karena dulu mbak Sari wisuda D3 sama S1 juga gelung tekuk, ibuk juga jaman wisuda S1 dulu gelung tekuk, begitu pula budhe-budhe-ku. Jadi yaa semacam meneruskan tradisi… Sekaligus menjadi penjaga tradisi. Why? Karena di Yogyakarta sendiri, semakin sedikit orang-orang yang mau benar-benar menjaga tradisinya… Ketika skripsiku, yang juga membantuku meraih kelulusan ini, membahas tentang Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat, yaudah sekalian ajaa dandan Gaya Yogyakarta. Ben mashyoooook Pak Eko :p

  • Outfit Wisuda

Lagi-lagi, outfit wisuda-ku hampir IDR 0k~ Kenapa hampir? Karena… Begini ceritanya. Dari kebaya dulu yess… Jadi kebaya aku ini sesungguhnya hibah dari budhe Ida. Kebaya biru muda (aku gatau nama kainnya apa, kalo kata budhe sih sutra, jadi bukan brokat) ini masih baru-ru-ru, belom pernah dipake sama sekali, karena salah njahit. Hehe. Salah ukuran gitu lah intinya buat budheku. Nah ketika aku pake, aku cuma perlu ngerombak dikit-dikit doang yang akhirnya kupercayakan kepada Mbak Pur—penjahit andalan keluargaku di daerah Ngasem yang bisa menjahit seperti Bandung Bondowoso membuat candi asal ditungguin dan di-oyak-oyak—untuk ngerombak bagian yang gak pas, plus nekuk jubah toga-ku yang kepanjangan (padahal aku udah ambil ukuran S)… Dan hanya habis IDR 25k sadja dongs XD hehehehehehehe *evil smirk*

Lanjut adalah jarik atau kain batik. Dibandingkan dengan rok, gatau kenapa aku milih pake jarik. Soalnya ribet kalo rok aku harus beli lagi, nyari lagi, ngecilin lagi, ah rese pokoknya~ Kalo kain batik kan tinggal cari mana yang bagus mana yang pas, terus yaudeeeh tinggal pake. Dan akhirnya aku menemukan satu kain batik yg cucok dan pas banget buat kebaya biru mudanya, dan itu adalah punya Mbak Sari juga dongsss~~~ heuheuheu. Jadilah aku pinjem (lagi)~ Keluar duit berapa? IDR 0k dongs~

Terakhir untuk outfit adalah sepatu. Ini sih udah jelas ga keluar duit lagi, soalnya aku pake sepatu yang udah ada aja lah~ Yang sudah teruji klinis nyaman kupake seharian hahaha. Awalnya aku galau antara heels warna creme atau wedges warna abu-abu (dua-duanya sama-sama sponsored by Mas Lutfi dong :p hehe), sampai akhirnya berkat saran dan pertimbangan wantimdada (dewan pertimbangan dandan wisuda) yang beranggotakan mbak Sari dan Budhe Endang, akhirnya aku pake heels creme hasil beli di Payless berjuta-juta tahun yang lalu. HEMAT! :3

  • Dokumentasi Wisuda (Terbagi menjadi 3: pre-graduation, ots graduation, studio photos)

Pertama: pre-graduation. Foto ini diambil sebelum wisuda, setelah dapet toga (lebih tepatnya sih di hari habis gladi bersih gitu), bareng sama temen-temen seangkatan yang sama-sama wisuda di bulan Agustus 2018 ini. Kita pake fotografer rekomendasi Herning yaitu mas @untrok atau sebut saja mas Tito (karena aku mengenalnya dengan nama mas Tito, dulu doi kakak kelas jaman SMP wkwkwk). Mas Tito ini nggak mematok harus bayar segini, jadi kita inisiatif aja gitu per-orang iuran IDR 25k, jadi ber-12 kan totalnya IDR 300k… Udah cucok lah yaa? Aman kan ya? Hehe. Meskipun pada realisasinya kita yang bisa foto cuma ber-9 (minus uni Uli, koko Obet, dan Chk) tapi tetep kok segitu iurannya. Hehe. Kita foto sendiri-sendiri gitu, sama foto bareng-bareng, venue-nya di seputaran rektorat. Hasil fotonya bagus, editingnya bagus, mas Tito-nya juga sangat sabar dan humoris, dan baik hati. Jadi… Mas Tito @untrok ini recommended guys kalo mau pre-graduation atau mau foto graduation sekalian juga cucmey!

Kedua: ots graduation, alias foto-foto di kampus pas wisuda. Ini aku gapake jasa siapa-siapa, tapi pake jasa Erwan alias adekku sendiri. Hahaha. Lha abis dia bilang gamau dateng ke wisudaanku, cuma mau dateng ke foto studio doang, kalo dia ga pegang kamera. Intinya dia mau nyusulin dateng ke FISIPOL, kalo dia pegang kamera dan bisa motret-motretin. Alamaaak~ Yasudalah biar dia dateng, biar punya foto-foto pake toga sama kebaya wisuda di rektorat dengan high definition juga, dan karena males cari pinjeman kamera ke orang yang dikenal, yaudah sekalian aja sewa kamera. Kemarin sewa kamera Canon 600D + lensa standard kit di @titikfokus_kamera, lokasinya di Taman Siswa. Sewa 24 jam kamera dan lensa itu, udah dapet memory card 16GB, batre full 2 pcs, dan charger-nya sekalian, hanya IDR 100k sadja! Syaratnya buat orang asli Jogja minimal 2 ID (KTP + SIM/KTM/KK) dan 1 STNK, buat orang luar Jogja minimal 3 ID (KTP + SIM/KTM/KK) dan 1 STNK. Hasil fotonya adekku gimana? Yaa lumayan lah buat orang yang bukan professional alias amatiran. Wkwk.

Ketiga: foto studio. Setelah pergulatan batin berkesinambungan, akhirnya mencoba buat foto di Concept Photo Studio, Jalan Bugisan. Yang deket rumah gitu ceritanya. Aku ambil paket Socialismo dimana dalam paket seharga IDR 290k kita bisa foto 20 pose, max 7 orang, 2 background, 1 kostum (kebaya/toga), dapet CD berisi 5 file terpilih diedit, dapet 5 foto cetak 10R, dan satu frame atau pigura foto. Terus karena aku merasa kurang (hehe) akhirnya aku nambah extra costume IDR 25k dan mau copy all files tapi yang low resolution aja IDR 150k. Jadi total berapa? IDR 465k. Staff dan fotografernya ramah, cucok lah buat yang pada bingung mau gaya kekmana pasti diarahin dengan paripurna~ Editing di fotonya juga nggak too muchwhich is i like—dan pelayanannya cukup cepet. Background-nya juga oke-oke, dan kualitas foto yg dicetak juga bagus. Kalo suruh rating yaaa 8/10 laah. Hehe.

  • Transport Wisuda

Sebagai manusia powerless yang kemana-mana naik motor, yakali aku pake jarik pake kebaya pake toga juga naik motor? Akhirnya waktu berangkat dari rumah sampe GSP, pake mobilnya Budhe Endang, yang nyetir mas Hardo. Udah tapi di drop doang. Nah pulangnya, aku, ibuk, sama mas Lutfi naik Go-Car dari FISIPOL sampe Concept Photo Studio, jaraknya 8,5 km bayar pake Go-Pay IDR 28k aja (padahal harusnya IDR 35k kalo ga pake Go-Pay), terusss dari Concept Photo Studio sampe rumah naik Go-Car juga IDR 9k dengan jarak 2,4 km (padahal kalo ga pake Go-Pay IDR 11k). Total transport jadinya habis IDR 37k. Kesimpulan: top up Go-Pay sebelum wisuda! Hehe.

  • Lain-Lain

Jadi biaya lain-lain ini adalah biaya tak terduga yang dikeluarkan di hari-H dan pasca-wisuda tapi masih berkaitan dengan wisuda. Pertama adalah foto keliling. Buset dah aku kzl amat, aku udah bilang enggak, tetep aja difoto. Jadi hasilnya mukaku wassalam, dan ibuk sangat tidak tega melihat mukaku tersia-sia tanpa diambil. Bapaknya minta 50ribu langsung disikat ditawar abis-abisan, akhirnya dapet lah IDR 35k berisikan 2 foto.

Kedua adalah foto di FISIPOL. Kalo foto di GSP tadi dikasih gratis, nah foto di FISIPOL ini bayar sodara-sodara. Aku ambil 3 foto yaitu fotoku pas nerima sertifikat dan kenang-kenangan cumlaude; foto bareng-bareng yang pada cumlaude; dan foto bareng-bareng semua anak Komunikasi yang wisuda Agustus kemarin—entah dari angkatan berapa aja. Masing-masing foto bayarnya IDR 10k, jadi karena aku ambil 3 maka totalnya IDR 30k.

Ketiga adalah legalisir ijazah dan transkrip nilai. Agak kaget jugaa karena jaman SD-SMP-SMA mah legalisir yaa legalisir aja wkwkwk. Tapi ternyata begitu kuliah begini, legalisir pun membayar. Untung cuma seribu perak per lembar. Kemarin aku legalisir 5 ijazah dan 5 transkrip nilai, jadi totalnya 10 lembar yaitu IDR 10k.

Secara hitung-hitungan matematis material dan finansial, buat wisudaku kemarin tanggal 30 Agustus mulai dari biaya yang wajib fardu’ain sama semua sampe pengeluaran kondisional dan lain-lain yang tak terduga itu sekitar IDR 1,102K. WOW. BANYAK JUGA YA :’)))

Padahal nih ya beb… Aku udah termasuk hemat karena bisa nekan biaya di make up sama outfit buat wisuda. Bayangkan teman-temanku yang lain yang bajunya bikin dan kembaran sekeluarga, belom lagi make up di MUA-MUA ternama yang pake drugstore make up aja harganya udah selangit apalagi kalo make high end make up, sewa fotografer buat photoshoot di Rektorat, belom lagi foto studio di studio-studio ternama macam Kencana, Callysta, Gibran, dan lain-lain sebagainya… Allahu Akbar~ Iso bangkrut aku nek koyo ngono rek wkwkwk.

Hyak!

Niatnya sih sekalian mau bikinin apa aja yang kudu dilakuin sampe akhirnya wisuda…

Tapi ngomongin abis duit berapa aja udah sepanjng jalan kenangan begini :’)

Kalau begitu ini akan menjadi part #1 yaa gaess hehe

Sekarang lupakan habis-duit-berapa…

Next, i will tell you apa-aja-yang-kudu-dilakuin-sampe-akhirnya-wisuda!

See ya :*

 

*ps: here’s a glimpse of my graduation photos~

IMG_1036

Make up by mbak Sari @swidianingrum, jam 5 sore~

Pre-graduation photos by mas @untrok

 

On graduation site

Foto Studio

Iklan

Satu respons untuk “Finally Sarjana Ilmu Politik #Part1: Habis-Duit-Berapa dan Dapet-Apa

  1. Ping-balik: Finally Sarjana Ilmu Politik #2: A to Z Wisuda (Step by Step dan Wisuda 101) | The Raw Diamond!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s