#WitakMasPikSeriusan – Sebut Saja Lamaran (and How We Met Story)

Hi! Welcome back to my page 😀

Setelah kemarin sharing tentang Lebaran Looks, kali ini aku mau sharing hal yang lain. Hehehe. So, if you’re following my instagram account, then you must be know that I’ve done something big in my life. But if you’re not, then i’d love to share my story here. Boleh ya?

IMG-20180624-WA0002

Ini foto diambil pas udah mau balik wkwk~ Apa hayoo?

Sebelum ke cerita lamaran kali ya. Mungkin ada beberapa yang penasaran, dari mana sih ketemu manusia satu itu? Wkwk. Kalo kamu baca series yang Random Love Story, yaaaaa itu sebenarnya adalah fiksi yang terinspirasi dari fakta aku sama mas Lutfi. Hehe. Kita beneran ketemu lewat media sosial, lebih tepatnya instagram. Kali itu aku cuma heran, “ini orang siapa sih, bales-balesin instastory mulu, dengerin aku siaran pula, hadeh,” sampai akhirnya aku kepo. Hahahaha. Karena kesamaan almamater (tapi ternyata sama almamaternya pas doi S2 aja), sama-sama anak FISIPOL UGM (meskipun doi Hubungan Internasional dan aku Komunikasi), akhirnya saling follow.

Setelah saling follow, ngobrol, eh ternyata mas Lutfi ini masih ada kaitan saudara meskipun jauh sama seorang dosen ISI Yogyakarta yang udah kayak sodara sendiri gitu sama keluarga besarku. Then i just thought that, “okelah, nggak apa-apa lah temenan sama orang ini… Toh dia nggak totaly strangers,” gitu sih dulu mikirnya. Ngobrol-ngobrol, eh lha kok nyambung, eh lha kok ternyata cocok. Hahaha. Ya meskipun awalnya aku pake acara grogi juga (ya gimana ngga grogi waktu itu umur doi 25 tahun, umur aing 20 tahun), seperti yang mungkin sudah kamu baca di Random Love Story #2, akhirnya kita memutuskan untuk in-relationship. Dan bener-bener gak pake nembak-nembakan, tiba-tiba aja jadian. Ajaib bukan? Wkwkwk.

That story happened in December, 26th 2016. Entah lupa berapa lama setelah jadian, aku juga lupa kapan, waktu itu kayaknya lagi makan di Calzone yang seberangnya kampus UKDW. Itu adalah saat pertama kali mas Lutfi mulai menyinggung gagasan untuk seriusan.  I mean, he asked me and we’re talking about getting married. Itu kalo di film-film, kalo di orang-orang kekinian, people jaman now, si cowok pasti bikin surprise party ala ala gitu kan yaa buat propose ceweknya. Nah ini nggak pake yang begituan, tapi sudah sangat membuat aku terkejut :’) Terima kasih loh ya mas :’D

My whole life is changed since then. Rasanya kayak semua planning abis lulus yang mana aku pengen ke DWP lah, nonton Ultra Music lah, kerja di perusahaan multinasional lah, pengen dapet gaji buat foya-foya lah, jadi mbak-mbak sosialita lah, beli mobil egois yang isinya cuma buat 2 orang lah, dan hal-hal lainnya yang kecil-kecil remeh temeh hura-hura hedonis itu, semuanya berubah. But, i am not blaming him, because he helps me rewrite my dreams, together with his dreams, for becoming our dreams.

Singkat cerita (meskipun sebenernya panjang), jadi lah kita menggagas sebuah acara lamaran yang berlangsung kemarin di tanggal 23 Juni 2018. Perbedaan pendapat jelas ada, yang satu pengennya begini, yang satu pengennya begitu. Akhirnya mencoba mencari jalan tengah, dan terjadilah acara kemarin (yang merupakan setengah lamaran, setengah perkenalan keluarga sih kayaknya, atau yaa sebut aja lamaran).

Persiapannya gimana? Kalau dari sisi mas Lutfi, aku ndak tau ya. Hahaha. Tanya sendiri noh orangnya. Tapi kalau dari aku ya yang jelas diskusi dulu, konsepnya mau kayak gimana? Aku emang pengennya cuma keluarga aja, sama mungkin beberapa tetangga yang udah kayak saudara. Dari mas Lutfi sendiri juga emang rombongannya semuanya keluarga, dan ada satu sahabatnya mas Lutfi yang ikutan juga, satu sahabat yang bener-bener udah kayak keluarga. Terus karena emang ibuku belum pernah kenal sama sekali sama bapak-ibuknya mas Lutfi, jadi aku maunya pas acara sekalian kenalan keluarga. Biar sama-sama enak bahas ini itunya kalau semua udah saling kenal juga.

Terus, untuk urusan sanggan/ubo rampe/oleh-oleh, atau apapun lah itu namanya, kita nggak ada yang ngerti sama sekali karena itu urusan orang tua. Tapi buat ulih-ulih, atau apa yaa yang dari keluarga perempuan bawain buat keluarga laki-laki ketika pulang itu, ya sebenernya juga manut ibuk, dengan sedikit menyesuaikan adat Jawa (dimana harus ada makanan yang terbuat dari ketan, so we choose ‘lemper’), sama ada masukan dari budhe juga.

Dari segi venue, alhamdulillah, bersyukur banget bahwa rumahku yang sekaligus sanggar tari berbentuk fisik sebuah pendopo ini jadi venue yang enak banget buat ditata. Cuma karena emang aku sama mas Lutfi ini bukan tipe pasangan kekinian dan cenderung malas mengikuti standar lamaran orang-orang, jadi yaudah nggak ada dekor-dekoran. Cuma dibersihin, ditata kursi sama karpet doang, udah gitu aja. Paling cuma minjem kursi punya RW buat nambahin yang kurang aja. Udah gitu doang.

IMG-20180624-WA0012

Seperti ini bentukan venue-nya gaes

Dari segi hidangan, lagi-lagi karena malas repot-repot nyediain prasmanan, pilihan jatuh kepada lontong-sate ayam dan snack serta teh panas tentunya. Buat snack-nya ada ‘lemper’ (ketan diisi ayam dibungkus daun pisang), sus fla coklat (yang mana ini adalah makanan favorit aku wkwk), dan lumpia. Udah gitu aja. Simpel bukan?

Lamaran Looks. Percayalah. Aku bahkan nggak sempat foto ootd atau sekedar selfie buat ngelihatin make up looks yang aku bikin kayak gimana. Eh sebenernya sempat selfie sih, tapi nggak layak upload karena nggak ada foto yang bener. Nggak ada gitu mukaku yang tersenyum santai dan lepas. Intinya make up yang aku pakai sama kayak pas Lebaran kemarin. Dan buat baju pun aku cuma pakai baju batik yang pernah kupakai nge-MC pas ujian mata pelajaran Seni Budaya-nya SMAN 1 Kasihan Bantul itu, sama pakai celana pandan juga, plus dikasih kalung dikit lah buat pemanis. Dah gitu aja. Gak sempat dandan aneh-aneh, apalagi pake kebaya ala ala. Bahkan ibuku aja juga cuma pake batik, dan bahkan nggak kembaran juga. Ya gitulah pokoknya.

Terus untuk acaranya… Jadi sekitar pukul 19.30, pak RT yang sekaligus jadi wakil keluarga untuk menerima lamaran (karena bapak sudah meninggal di tahun 2015 yang lalu) sama dua tetangga yang sudah sepuh, yang udah kayak saudara, udah berasa kayak ibuknya ibuku sendiri itu datang ke rumah. Terus cuma jarak 5 menitan, datenglah serombongan keluarganya mas Lutfi kira-kira ber-16. Habis ngasihin oleh-oleh/sanggan/ubo rampe, embuh opo kuwi jeneng e, akhirnya semua duduk manis dan acara dimulai.

IMG-20180624-WA0007

Waktu rombongannya dateng ceritanya

Inti acaranya sih dari pihak mas Lutfi kula nuwun, menyampaikan maksud dan tujuan (yaitu melamar eike), sekalian perkenalan keluarga. Dilanjut pihak dari keluargaku menerima kunjungan, menjawab lamaran, sekalian perkenalan keluarga. Makan-makan, ramah tamah, ngobrol-ngobrol. Setelah selesai ngobrol-ngobrol, doa bersama, terus pas keluarganya mas Lutfi pamit, keluargaku ngasih ulih-ulih. Udah. Kita bahkan hampir lupa buat foto-foto. Sampai akhirnya pas udah pada balik, pada mbalik lagi cuma buat foto wkwkwk.

Kita belum bahas tanggal-tanggal dan sebagainya, karena memang rencana nikahnya masih cukup lama. Ya gimana brooo saya belum lulus kuli-yeah! :’) Oh! Satu lagi. Di acara lamaran kali ini, kita nggak pake acara tukar cincin. Alasannya apa ya? Wkwk. Ya nggak pake aja. Buat aku sama mas Lutfi, cincin itu cukup besok pas nikah aja. Pokoknya intinya, acara lamaran kemarin menandakan langkah pertama keseriusan aku dan mas Lutfi (atau buat kamu yang mungkin kenal mas Lutfi jauh sebelum aku mengenalnya dan memanggilnya Upik, saya persilakan wkwk) untuk ke jenjang yang berikutnya.

Tanya gimana rasanya?

Sehari sebelumnya, aku mules parah. Kayak kebelet, tapi nggak bisa pup. H-sekian jam jadi nggak fokus dan salah tingkah. Grogi dan deg-degan parah. Padahal acaranya juga cuma di rumah. Seperti yang kubilang tadi, pengen foto ootd sama selfie buat ngeliatin make up looks buat lamaranku aja nggak bisa. Nggak layak upload soalnya mukanya nggak santai. Wkwkwk. Pas lagi acara, nggak tau berapa juta kali seorang Erwita yang cengeng dan gembeng parah ini menahan diri buat nggak nangis, nggak meneteskan air mata. Dan bahkan, sampai acara kelar, berjalan dengan alhamdulillah lancar, pun sisa-sisa deg degannya masih ada. WAGELASEEH. SEKALI AJA UDAH LAMAR LAMARAN BEGINI BESOK-BESOK LAGI NDAK MAU LAH :’)

Last but not least

I’d love to say thank you. Terima kasih banyak untuk keluargaku, my big family, ibuk, adek, pakdhe, budhe-budhe, mas-mas sepupu, mbak sepupu, adik sepupu (dari mbak sepupu), pacar-pacar mas-masku, atas semua bantuan, doa, dukungan, pokoknya semuamuanya, yang tanpa orang-orang ini, acara kemarin mungkin nggak bakal terlaksana. Terima kasih banyak buat mas Lutfi dan keluarga, yang berkenan hadir dan mampir kemarin malam Minggu, dan berkenan untuk benar-benar melangkah ke arah yang lebih serius.

Terima kasih juga buat orang-orang tersayang yang mungkin sudah mendengar kabar (atau menduga-duga) bahwa tanggal 23 Juni 2018 aku mau lamaran, tapi karena tahu acaranya tertutup khusus untuk keluarga (ceilah berasa orang penting ae), akhirnya ikutan membantuku untuk diam dan turut mendoakan dalam diam pula. Terima kasih banyak :’)

Terima kasih juga buat semuanya yang mungkin tahu kabar ini selepas acara, saat aku posting di Instagram Story atau posting fotonya di feeds instagram aku. Terima kasih atas ucapan selamat dan doa-doa baiknya. Buat yang syedih karena merasa tak salip duluan, silakan balas nyalip, saya nikahnya masih agak lama. Hehehehe.

Dan terima kasih buatmu… Iya, kamu. Yang lagi baca tulisanku ini. Terima kasih sudah berkenan membacanya, dan semoga membantu juga kalau-kalau kamu mau lamaran juga, terus clueless harus gimana. Believe me, i am that clueless too, but everything will be fine.

Thank you for your every kind wishes, and may God always bless you

Anyway, if you wanna ask something about this engagement or anything, feel free to drop your questions on the comment section 🙂

See ya! 😀

 

*ps: mau ngebom foto abis ini… siap siap ya??

IMG-20180623-WA0001

Thank you my little nephew Radeva ❤

Pas lagi acara~

Backstage situation wkwk

After Party hehe

IMG-20180620-WA0009.jpg

Last but not least! Thank you from us, Erwitak dan Mas Upik #eak wkwk

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s