Explore Malaysia Part 6: Kembali ke Tanah Air dengan Bahagia~

Akhirnya~ Tulisan pamungkas dari seri explore Malaysia terbit juga. Setelah berkutat dengan proposal skripsi yang rasanya gak jadi-jadi… Daripada saya stress sendiri. Mending nulis lainnya dulu deh. Melunasi hutang cerita jugak, karena hari terakhir gak kalah serunya. Heuheuheu.

Sabtu, 3 Desember 2016 adalah hari terakhir kami di Malaysia alias hari kepulangan ke Indonesia. Pesawatnya sore sih sebenernya, flight jam 15.15 dari KLIA2. Tapi… Dari malemnya kami udah hectic packing dan sebagainya, sampai pagi pun masih beres-beres beberapa barang. Sebagai seorang cewek, aku patut jumawa karena barang bawaanku nggak banyak. Huahahaha~ Meskipun aku ngerasa pas berangkat tuh bawaanku udah buanyaaaak bianget di koper. Eh, taunya~ 85% oleh-olehnya muat masuk situ:’) 15% sisanya masuk di tas belanjaan coklat di Chocolate Boutique di Central Market kemarinnya yang tasnya tuh bagus banget jadi gak malu gitu mau nenteng-nenteng wkwk.

Oknum dengan barang bawaan terbanyak adalah…

Zakiy!! Ahahaha. The only man in the groups! Alasannya, dia kemarin lagi rada gaenak badan, makanya dibawain banyak hal sama orang tuanya. Pulangnya dia dititipin banyak oleh-oleh, makanya belanjanya banyak biangeeeet. Wkwk. Aku yg cewek aja kalah banyak:’) wkwk. Makanya bangga banget gak sih sebagai perempuan yang identik dengan rempong dan banyak barang bawaan, barang bawaanku cuma 1 koper tanggung yg penuh banget; 1 totebag isi oleh-oleh (itupun totebagnya bagus wkwk); dan 1 tas tangan yang emang aku pake buat bawa dompet, paspor, powerbank, hp, sisir dan sejenisnya. Hoho.

Setelah turun dengan bangga karena barang bawaan gak banyak, akhirnya sekitar jam 11an waktu Malaysia gitu kami dijemput oleh Prof Sharif (lagi) untuk diantar ke bandara. Baik banget nggak sih Prof Sharif:’) Terus karena kami batal nari di Universiti Kebangsaan Malaysia, Prof Sharif jadi kepikiran sama nasib LPJ kita. Prof Sharif yang kepikiran loh. Kita malah engga:’) hehe. Akhirnya sama beliau diantar lewat Universiti Kebangsaan Malaysia bentar untuk foto disana buat LPJ. Hehe. Jangan ditiru ya gaes~

 

Universiti Kebangsaan Malaysia. Masjid kampusnya bagus banget coooy~~

 

Aku, Mbak Ratna, Nadya dan Zakiy bersama Prof Sharif di kampus UKM

Di jalan, kami ngobrol banyaaak banget. Beliau juga sempat minta maaf karena nggak sempat ngajakin aku ke radio kampus mereka. Sebagai gantinya, beliau menceritakan beberapa hal yang beliau ketahui tentang jurusan Komunikasi di Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi, Universiti Putra Malaysia. Beliau cerita tentang gambaran luasnya, termasuk konsentrasi yang ada di Komunikasi UPM. Setelah aku kepo, kenapa komunikasi masuk FBMK aku jadi membayangkan bahwa Komunikasi masuk FIB di UGM, dan ini menjawab semua pertanyaanku kenapa aku merasa bener jadi anak Komunikasi tapi salah sebagai anak FISIPOL. Kzl emang:’)

Akhirnya sekitar jam 1 siang waktu Malaysia, kami sampai juga di KLIA2. Prof Sharif gak tega ninggalin kita sendirian di bandara:’) Padahal kupikir beliau cuma mau drop aja terus udah gitu. Ternyata beliau nganterin kami sampe dalem bandara. Sampe check in bagasi. Sampe ikutan deg-degan apakah bagasi kita over apa engga? Dan lucky us, pas banget 60kg! Sebenernya 60 koma sekian sih~ 60,7 apa ya? Tapi mbak-mbak Air Asia berbaik hati buat ngitungnya 60kg aja! Uwwww~ Aku padamu mbak ❤

Setelah nemenin check in, kami pikir ya udah kan ya beliau mau balik. Eh. Tiba-tiba. Nanyain. “Belum pada makan siang kan? Ayo makan siang dulu”. Subhanallah:’) Akhirnya kami makan siang di KFC di dalem KLIA2. Disana menunya gak sebanyak kalo di luar bandara sih~ Tapi lumayan sih. Pilihan menunya enak, cuma yang available yang agak mahal. Pokoknya kami berempat plus Prof Sharif habis sekitar 80RM (dan dibayarin Prof Sharif tentunya, hehe). Terima kasih banyak Prof:’) Beliau bener-bener penyelamat ketika kami berada disana.

Setelah makan, Prof Sharif masih mengantar kami sampai bagian imigrasi. Barulah ketika sampai di imigrasi, karena beliau udah nggak bisa masuk lebih jauh lagi, akhirnya kami harus mandiri. Hehe. Beliau pamit dan berpesan banyak selayaknya orang tua kami sendiri. Jadi terharu deh beneran:’)

Setelah itu, aku kan masuk ke imigrasi dan jengjengjengggg aku dapet petugas imigrasi orang India. Udah parno gitu akunya, soalnya banyak cerita orang-orang yang agak susah gitu kalo petugasnya orang India. Ter-nya-ta… Engga juga ah. Aku enak-enak aja kok, ditanyainnya wajar. Cuma ditanyain di Malaysia berapa lama? Habis ngapain? Dikiranya liburan, terus aku bilang kan kalo delegasi dari Indonesia untuk benchmarking UGM-UPM. Terus yaudah enak-enak aja gitu dikasih cap di paspor.

20161203_130507

Alhamdulillah boarding pass print2an:’)

Sempat delay sebentar dari jam seharusnya yaitu 15.15, akhirnya kita naik juga di atas pesawat. Air Asia lagi. Kali ini dapet boarding pass yang syantiq, yang diprint, gak ditulis tangan kayak pas Jogja-Kuala Lumpur. Hahaha. Terus begitu udah ada di pesawat dan udah take off, kan mulai tuh ditawarin siapa mau beli minum atau makanan. Nah, karena duit ringgitku sisa banyak, dengan gaya aku pesen dong sandwich sama hot chocolate. Harganya masing-masing 13RM kalo ga salah. Jadi aku abis 26RM atau setara hampir 80ribu rupiah di atas pesawat:’) hehe.

 

Jajan mahal dan selfie di pesawat gapapa kok sekali-sekali :’)

Sampai di Jogja, mau landing aja delay lho:’) Udah sampai di langit kota Jogja, eh tapi kita belum boleh landing gara-gara bandaranya masih penuh wkwk. Akhirnya kita sempet muter-muter di udara dulu sekitar 20 menit baru akhirnya landing dengan selamat. Wahai New Yogyakarta International Airport, segeralah jadi dan beroperasi. Aku tak tahan lagi dengan ke-delay-an di Adi Sucipto akibat traffic tinggi tapi tempat tidak memadai:’)

Alhamdulillah sampai tanah air, sampai Jogja lagi, ada perasaan senang dan lega gitu. Dikombinasi sama hujan juga jadi bapernya makin yoi. Hahaha. Aku yang selalu bawa payung kemana-mana pun akhirnya pake payungku sendiri dari lapangan terbang sampe masuk bagian imigrasi dan klaim bagasi. Sampe mbak pramugarinya Air Asia bilang gini, “Wah mbaknya mandiri ya?” wkwk. Aku dikatain penumpang yang mandiri gegara pake payung sendiri dan gamau dipayungin mas-mas Air Asia:’)

Alhamdulillah (lagi), proses di imigrasi cepet dan klaim bagasi aman. Semua barangku selamat. Cuma satu koper temenku yg rodanya patah. Terus ditanyain lagi ke Air Asia, ternyata tiket yang kita beli gak termasuk asuransi kalo ada barang yang rusak. Kan kzl yha. Pengalaman banget deh besok-besok lagi kalo pesen tiket bener-bener harus jauh-jauh hari. Kami pun dijemput oleh teman-teman tercinta dari Swagayugama ❤ Sebelum akhirnya aku dijemput adekku di kampus buat pulang ke rumah.

Yaak~ Overall begitu lah cerita selama 5 hari berada di negeri jiran, Malaysia. Dari total uang yang aku bawa yaitu sekitar 500RM, dengan segala belanja, dikit-dikit vending machine, dan dikit-dikit jajan yang gak kira-kira, termasuk jajan di pesawat yang menurutku adalah suatu pemborosan yang haqiqi… Hingga detik ini. Hingga artikel ini diterbitkan… Duitku masih sisa!! Haha. Seriusan. Masih sisa 36 ringgit 60 sen atau sekitar 100ribuan lebih dikit. Betapa bangganya aku dengan diriku sendiri:’)

Next trip kalo ke Malaysia lagi pengen Batu Caves sama sekitaran KL terus ke Malaka ah. Yuk?

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s