Explore Malaysia Part 3: Exploring Universiti Putra Malaysia Plus Finally We Got Time to Rest!

Halo halo!! Apa kabar?? Sehat?? Masih liburan?? Masih bahagia?? 😀 hehe

Selamat datang lagi di The Raw Diamond edisi EXPLORE MALAYSIA 😀 😀

Part 3 gengs! Artinya, saatnya aku cerita hari ketigaku di Malaysia yaitu pada hari Rabu, 30 November 2016. So, let’s start the story!

Di hari ketiga ini, finally aku sarapan pake mie instan. Ahaha. Gitu aja finally ye? :’D Aku bikin Indomie Cup hasil beli kemarin waktu malem-malem di 7Eleven, dan menyadari kalo logistik kami buat sarapan kian menipis. Haduh:’) Akhirnya, setelah sarapan dan mandi dan siap-siap dan dandan cantik #aseek kami berempat plus dosen berempat pun dijemput pakai mobil van kampus itu. Hari Rabu ini, saatnya dosen-dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada buat diskusi, sharing, dan studi banding dengan pensyarah-pensyarah (dosen-dosen, Bahasa Melayu-red) dari Sastra Melayu Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia. Kita dijemput sekitar jam 8an gitu deh…

Akhirnya, kita sampai di kampus FBMK UPM sekitar jam 9an kurang dan dosen-dosen langsung masuk ruang ISO untuk berdiskusi. Sementara itu, kak Asma, kak Sal dan kawan-kawannya (ada banyak banget jadi lupa siapa aja:’)) hehe) sudah siap buat mengantar kami keliling kampus. Tapi, sebelum itu si Zakiy kan emang gaboleh telat makan. Jadilah kita sarapan dulu di kantinnya FBMK UPM. Pagi itu, karena aku udah lumayan kenyang akhirnya aku cuma sarapan mie di kantin kampus. Mie kuning yang agak pedes gitu tambah bihun yang super enak plus air mineral ukuran kecil sekitar 330ml itu. Dan aku… Cuma habis… 2,5RM!!! Alamak! Sekitar 7-8ribu rupiah saja!! :’) Betapa bahagianyaa huhu :’D

Setelah kenyang, kami pun diajak masuk ke Muzium Warisan Melayu Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia. Keren kan? Fakultas aja punya museum sendiri loh! Di sana ada macam-macam benda peninggalan adat Melayu masa lampau. Mulai dari kain batik, baju kurung, segala macam kain tradisional, ikat kepala (tanjak), senjata, keris, senapan, perhiasan, alat-alat rumah tangga… Duh banyak banget deh pokoknya! Komplit dan keren banget:D hehe. Guide museumnya juga ramah banget! Ehehe. Meskipun menjelaskan dengan Bahasa Melayu, alhamdulillah aku cukup paham apa aja yang disampaikan dan ini semua bener-bener nambah wawasanku. Huahh~ Kangenku akan jalan-jalan ke museum akhirnya terobati juga :’) Terus… Buat kamu yang penasaran #asek haha, ada beberapa koleksi yang berhasil aku abadikan fotonya loh 😀 Bisa diliat sendiri di bawah ini yes~ hehehe

Nihh 😀 Ada macem-macem kan? 😀

Terus-terus… Gak cuma punya koleksi indoor aja, tapi Muzium Warisan Melayu juga punya koleksi outdoor loh. Apa hayoo??? Yap! Ada berbagai macam rumah adat Melayu dari beberapa daerah di sekitar Malaysia. Mulai dari rumah orang Negeri Sembilan, sampe rumah orang Pahang yang segede gaban yang katanya sih rumah orang paling kaya di sana. Hmm… Penasaran nak tengok kah? Ada kok beberapa fotonya di bawah. Maaf yak keselip muka saya. Wkwk. Banyak lagi keselipnya ahaha :’)

Ini rumah orang-orang di Negeri Sembilan

Kalau yang ini rumah orang-orang Pahang

Dan lanjut kita penasaran banget sama perpustakaannya kampus Universiti Putra Malaysia. Sayangnya aku gak sempat ambil fotonya. Jadi coba aku cariin dari internet yah hehe :’) Anyway, Perpustakaan Sultan Abdul Samad itu perpustakaan pusat di UPM. Yah macem Perpus Pusat UGM gitu deh. Di sana ada dua building yaitu A dan B. Satu gedung jadi tempat belajar, satu gedungnya lagi jadi tempat penyimpanan koleksi dan arsip baik itu cetak, elektronik, audio, visual, audio-visual, dan sebagainya. Buat masuk, kamu harus bawa kartu tanda mahasiswa UPM. Atau kalo enggak, harus mendaftarkan diri jadi visitor dengan syarat KTM kampusmu dan nanti dapet kayak kartu pengunjung gitu. Aku kemarin sih gitu~ hehe. Itu biar bisa masuk ke dalem perpus sih soalnya ada kayak security system-nya gitu.

perpus-pusat-upm

Ini dia Perpustakaan Sultan Abdul Samad Universiti Putra Malaysia

Anyway perpusnya gede banget dan koleksinya cukup lengkap. Penataannya juga lumayan bagus. Dan yang paling aku suka adalah Perpustakaan Sultan Abdul Samad ini punya banyaaaaaaaaaak banget bilik belajar individu. Kayaknya lebih banyak dari yang aku liat di Perpus Pusat lantai 4 deh. Aaak :’) Sukaak. Aku loh gapernah sempat makek yang di Perpus Pusat lantai 4. Mesti penuh bangeet dan kayak aquarium gitu kaca ditaroh di tengah-tengah. Wkwk. Beda sama di perpusnya UPM bentuknya emang kayak kamar gitu pintunya kayu dan seems so private :’)

FBMK UPM sangat lovable buat foto-foto. Seriously.

Belum begitu lama di perpus, kita udah disusulin katanya suruh balik ke FBMK lagi. Kita pun akhirnya disuruh makan siang di ruang ISO dengan menu yang gak gitu beda sama kemarin, tapi ada nasi lemaknya. Duhh enak banget :’) Bisa gendats sa lama-lama disini :’) Setelah makan, bapak ibu dosen katanya mau ke Kuala Lumpur (lagi). Mau dateng ke Dewan Bahasa karena mau ngobrol plus borong buku di sana katanya. Then we’re just be like… Oh man that’s not my world. Ditambah lagi Zakiy yang agak gak enak badan… Akhirnya kita request minta dianter pulang aja ke rumah di Taman Bangi, Kajang biar nanti malemnya bisa nonton. Dan Prof Sharif—as usual—dengan begitu baiknya bersedia mengantar kami pulang dan bahkan mampir dulu ke 7Eleven~ *dalam hati—yihiy asik naik Mercy lagi—lol*

20161130_133621

Btw di jalan nemu kayak ginian hehe receh sih ya :’D

Di 7Eleven, kami mulai berburu logistik lagi untuk sarapan beberapa hari ke depan. Akhirnya aku beli 2 mie instant cup mereknya Maggie yang mana kalo di Indonesia, Maggie tuh cuma punya produk kaldu gitu. Wakakaka. Sama aku beli minuman botolan C2—kayaknya di Indonesia ada deh. Dan beli tiga items itu, aku habis uang sebanyak 6,45RM alias 6 ringgit 45 sen alias kalo dirupiahkan sekitar 21ribuan. Yah sama lah ya sama aku jajan di Indomaret di Indonesia abis segituan juga kalo buat beli kayak gitu.

Sampai di Taman Bangi, Kajang akhirnya Zakiy tepar. Bobok gitu deh. Soalnya dia emang perlu istirahat banget. Mbak Ratna yang sekamar sama aku sama Nadya juga bobok. Sementara aku sama Nadya curhat session. Wahahaha. Biasalah yaa cewek-cewek :’D Abis curhat langsung setel lagu kan… Terus lama-lama nyetel kpop. Terus nyetel lagu kpopnya dari yang paling baru sampe lawas-lawas dan ends up we’re dance covering. Wahahahaha. Mumpung rumah sepi yekan. Joget-joget, teriak-teriak sampe puas. Wkwk. Ya Allah :’) Sampai akhirnya Zakiy kebangun dan cerita katanya dia setengah sadar setengah engga gitu denger aku sama Nadya nyanyi-nyanyi. Ahaha. Maapin kita yak Zak :’)) wkwkw.

Akhirnya, sore gitu dosen-dosen pulang diantar Pak Zaidi. Terus Pak Puji katanya mau top up kartu Digi-nya sementara aku sama Nadya mau cari makan buat makan malam kali ini. Akhirnya, Pak Zaidi gak tega kalo liat kita jalan dan mau menawarkan tumpangan buat nyari makan. Sampailah kita di sebuah kedai yang aku gatau namanya apa:’) hehe. Tapi di sana akhirnya kita beli nasi goreng  biasa plus  minumnya teh ais (berarti dapet es teh tarik gitu yey) dan dua items itu aku cukup membayar 6 ringgit 5 sen saja. Porsinya buanyaaaaak biaaanget. Baik itu nasi gorengnya ataupun teh ais-nya. Sampe sisa banget :’)

Setelah pulang dan makan di rumah, selepas isya’ yaitu sekitar jam 8an gitu kita dijemput Prof Sharif. Oh iya, prof Sharif minjemin satu mobil Honda Accord-nya ke kita btw. Jadi Bu Novi nyetirin mobil pinjeman itu barengan dosen-dosen, sementara kami berempat tetap menjadi penebeng setia Prof Sharif. Hehe. Malam ini rencananya kami mau melihat sebuah pementasan teater. Semacam ujian akhir anak semester 5 gitu di FBMK UPM. Ada mata kuliah apaa gitu aku lupa hehe. Yang jelas kita dateng di acara Malam Tradisi Sastera Rakyat Kali Ke-32 Pementasan Dongeng Awang Golok Besar di Panggung Percubaan Pusat Kebudayaan dan Kesenian Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah UPM. Itu semacam PKKH alias Purna Budaya-nya UGM gitu lah ya.

Pembukaan acara situation #eaa

Wow. Betaburan cowok-cowok ganteng #loh wakakakaka. Iya eh. Banyak banget. Mulai dari ketua panitianya #eh hahaha sampai penari di tarian pembukanya. Hmm. Nakdek banget lah :’) Tapi… Aku seneng sih nonton pertunjukan disini. Rame banget dan semua orang mengapresiasi dengan baik. Waktu tamu VVIP datang dan masuk ruangan, semua orang berdiri dan menyambut dengan tepuk tangan yang super meriah. Sebelum acara dimulai, semua dengan semangat menyanyikan lagu kebangsaan Malaysia dilanjut dengan mars Universiti Putra Malaysia. Meskipun banyak tamu dari kampus lain kayak Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) dan sebagainya, mereka tetep menghargai tuan rumah dengan ikut menyanyi meskipun nyontek kepekan di buku sinopsis pementasan. Ahahaha XD

Dibuka dengan tarian dan serangkaian peresmian, akhirnya pementasan drama pun dimulai. Dongeng Awang Golok Besar ini bercerita tentang seorang pemuda bernama Awang Golok Besar yang menangkap ikan yang sangat besar di lautan yaitu ikan paus. Namun ketika akan dipotong, ikan itu malah terloncat, terbang dan hilang entah kemana. Akhirnya Awang Golok besar dan kawannya (aku lupa nama tokohnya siapa huf) mencari ikan itu kesana kemari, sampe nyasar di hutan yang ada banyak penunggunya. Ternyata ikan itu sampai di gerbang istana dan menghalangi jalan orang-orang. Kemudian oleh raja dibuatlah sayembara siapa yang bisa menyingkirkan ikan itu boleh menjadi suami dari putri. Awang Golok Besar pun memenangkan sayembara dan menjadi suami dari sang putri. Sementara kawannya—aku lupa nama tokonya yang jelas pake Awang juga ehehe—mendapatkan putri raja yang satunya karena berjasa dalam membantu Awang Golok Besar menyingkirkan ikan itu.

Suasana pementasan. Btw kita dapet kursi agak depan loh. Sengaja bgt disediain untuk kita :’) Terima kasih banyaaak teman-teman dari UPM 😀

Setelah tarian, eh ternyata kita dapet makan malem. Hehe. Barengan sama tamu-tamu VIP lagi duh :’) Dan kami duduk semeja dengan mas-mas ketua panitia yang belakangan kami ketahui namanya adalah kak Nazri. Well. He’s so kind, friendly, and also has a good manner. We only could smile all the way. Being so damnly polite yet friendly at the same time. Ahahahaha. Langsung pencitraan. Dan tamu-tamu dapet sebuah souvenir berupa goodie bag yang isinya adalah makanan, minuman, plus kaos bahan jersey. Waaaaaks. Terima kasihh banyak teman-teman dari Universiti Putra Malaysia. Kaosnya enak banget dipake.. Kemarin kupakai waktu sepedaan sama ibuk di Jogja. Ehehehe.

Unboxing the goodie bag. To be honest, these two snacks are the best!

15972410_10202615938315153_1797247969505853406_o

Thank you for the sky-blue jersey! I really love this 😀

Anyway! After watching the show, we really have to come back home and take a rest. Soalnya besok paginya kita mau ke… MALAKA!

Oh my god! I can’t wait to share my story in Malaka!

So, see you on the next post 😉

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s