Explore Malaysia Part 2: Nari di Selangor, Lanjut Piknik Putrajaya, Sampai Macet-Macetan di Kuala Lumpur~ Huhah!

Haaaii! Welcome back to the Raw Diamond!

Dan selamat datang lagi di edisi EXPLORE MALAYSIA ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

Posting kali ini bakal nyeritain hari keduaku di sana yaitu hari Selasa, 29 November 2016. As usual, mulai dari pagi sampe malem mau istirahat gitu deh~ Hehe. Oke, letโ€™s start!

Jadi, pagi-pagi bangun kan… Sarapannya ga sempat makan nasi, cuma makan muffin yang dibeliin sama Firdaus pas malemnya. Lumayan lah abis dua muffin buat ngeganjel perut. Terus si Zakiy juga beli roti sobek gitu kan, jadilah sarapan kita macem orang-orang western yang mamamnya roti ama susu atau sereal. Bedanya aku minum Energen yang dibawa sama Zakiy. Ahahaha~

Next lanjuts! Bapak ibu dosen-dosen kan dijemput jam 8 pagi nih~ Nah sementara aku, Nadya, Zakiy sm Mba Ratna dijemputnya jam 9an gitu katanya. Setelah kita siap-siap dan sebagainya, sengaja banget aku gapake gincu tralala soalnya mau make up buat pentas kan ya… Akhirnya jam 9an lebih dikit dijemput deh. Abis dijemput, kita cuss deh ke kampus Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia yang ada di Serdang, Selangor. Perjalanannya bentar kok paling 15menitan doang~ Tapi, sampai di sana kita belom dapet tempat buat dandan ternyata… Terus dicariin ruang kosong kan…

Sampai akhirnya…

Kita baru bisa mulai dandan jam 9.30an gitu, padahal katanya pentasnya jam 11an. Yha. Udah kan… Mana kita sedang pusing mau pake manset apa engga. Jadi gini, Srikandhi >< Suradewati itu kan kostumnya serba pendek gitu meskipun gak pake kemben, terus Bu Novi nyaranin pake manset karena di Malaysia khususnya di jabatan (jurusan, Bahasa Melayu-red) Bahasa dan Sastra Melayu FBMK UPM ini mostly berjilbab panjang gitu. Cuma aku kan agak geli juga yakaaan kalo pake manset. Gamau lah dinyinyirin disana sini gara-gara itu. Akhirnya, cuma pake manset warna kulit (gamau pake legging atau stocking warna kulit jiji banget bentukanku elik:( hiks) sambil nunggu orang UPM dateng…

Akhirnya, jam 9.30an lebih dikit itu ada LO yang dateng yaitu Kak Asma sama Kak Sal. Kita nanya deh enaknya gimana… Terus katanya, kalau emang kostumnya aslinya gitu ya gakpapa gausah pake manset atau legging. Ya udah dong. Kita dengan senang hatinya gak pake. Hehe. Terus tiba-tiba, dikabarin dong pentasnya dimajuin jadi jam 10.

WHAT?! Jam 10?!

Meninggal dunya. Make up belom kelar, mana lagi kostuman. YAWLA.

Akhirnya, nyelesaiin make up yang cuma 10 menitan. Dan kostuman yang serba wushh wussh… Sampe make up-ku gak bentuk babar blas. Sek penting jadi aja lah :โ€™) Jam 10an lebih dikitt akhirnya masuk ke tempat yang bakal dipake buat pentas…

JENG JENG JENG…

Tempatnya ternyata semacam kelas besar buat seminar, ya macem auditorium gitu deh dengan bangku bertingkat naik. Yaa kayak di KPFT-nya Fakultas Teknik UGM, atau yaa gitulah nanti ada fotonya di bawah. Agak nggak representatif buat pentas nari sih sebenernya. Tapi yaudah… Hehe. Toh audiensnya banyaak… Seengaknya bisa memperkenalkan salah satu kesenian klasik gaya Yogyakarta di sana aja udah ngerasa Alhamdulillah ya kan? ๐Ÿ™‚

And guess what?

Ternyata… Udah keburu-buru, taunya masih ada sambutan-sambutan dari Dekan FBMK UPM, Kaprodi Sastra Indonesia FIB UGM, dan sebagainya. Lhadalah. Njuk aku mau ngopo kesusu-susu? -_- Giliran nari kita masih cukup lama buat benerin alis sama irah-irahan dan oren serta godheg yang agak embuh :โ€™) Dan di dalem, kita cuma jadi tontonan.. Yaiyalah :โ€™D hehe. Bu Novi agak kaget liat kita gak pake manset. Tapii yaudah. Daripada dinyinyirin di medsos kalo sa upload yekan? Hehe. Tau sendiri kan mulut-mulut dan komentar orang-orang di medsos kekmana~

Akhirnya, sampailah pada giliran pentas. Dengan Bismillah, aku sama Nadya mulai menarikan Beksan Srikandhi >< Suradewati yang kita potong sampe kelarnya adegan perang aja. Hehe. Curang yeu? Ya dongs! B-) Alhamdulillah lancar, gak ada kesalahan yang fatal dari segi gerak maupun kostum lalala. Habis aku pentas dilanjut Zakiy yang pentas Tari Klana Raja. Anyway, sebelum pementasan ada Mbak Ratna yg menjadi narator #aseeek alias membacakan sinopsis dari tari yang dibawakan. Sambil agak disambung-sambungin sama Public Lecture dosen-dosen sebelumnya. Ahahaha~

img_0728

On stage! Baru mau mulai sih~ Ya kayak gitu stage-nya. Hehe~

Bersama Dekan FBMK UPM; ketua jabatan Sastra Melayu FBMK UPM; Prof Sharif; Kaprodi Sastra Indonesia FIB UGM; Pak Rahmat; Bu Novi-Pembina UKM Swagayugama; Bu Wira; Nadya (Suradewati) dan Zakiy (Klana Raja)

Kelar pentas? Foto-foto dongs! Haha. Kakak-kakak LO dari UPM baik bangeet. Kak Asma ternyata juga bisa bahasa Jawa dikit-dikit gengs! Hehe. Soalnya kak Asma asalnya dari Johor kan, dan ternyata di Johor itu banyak orang Jawa atau keturunan Jawa-nya. Sama kayak istrinya Prof Sharif dari Johor juga kalo ga salah, dan masih ada keturunan Jawa gitu. Neneknya Firdaus kayaknya yang orang Jawa. Widiww haha. Mana Kak Asma sama Kak Sal baik bangeet pokoknya :โ€™) Hehe. Abis foto-foto, langsung deh ya ganti baju dan sebuah brunch telah siap! Ahahay!

Foto-foto after party. wkwk. Bersama Kak Asma (baju merah) dan Kak Sal (baju kuning). Ada mbak Ratna-nya juga kali ini wkw (baju item). Ah dan kak Noorain Hazirah (kerudung biru or tosca?)

Pamer hasil make up 10 menitan yang soooooo failed. Aku sih yg failed. wkw.

Langsung deh masuk ke Ruang ISO… Semacem kantoran tp emang sering dipake buat nerima tamu gitu. Hehe. Disana ada bihun enak banget, dan yang paling aku suka banget adalah ada semacem pastel tapi isinya adalah ikan (kayaknya sih sarden), sama kentang, sama kuah kari gitu. Gatau namanya apa :โ€™D Enak bangeeeet tapiii huhu :โ€™)) Rasanya bikin bahagia. Terus sama teh tariknya, enak banget. Ntaps soul!

Foto-foto di sekitaran FBMK UPM bosquee B-)

Dan abis makan beserta foto-foto di sekitaran Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia… Ternyata kita mau diajak jalan-jalan! WOW. Hahaha.

Kali ini tapi dosen-dosen bareng sama mobilnya Pak Zaidi, salah satu kolega Bu Novi yang kerja di Dewan Bahasa (kalo gak salah) dan juga kenalan baik Prof Sharif. Sementara kita-kita alias aku Nadya mba Ratna bareng sama dua mahasiswa S3-nya Prof Sharif yaitu Kak Min dan Kak Faizza. Oh iya, Zakiy bareng sama dosen-dosen soalnya mobilnya gak cukup. Hehe.

Rencananya, kita bakal jalan-jalan ke Putrajayaโ€”sebuah kota pemerintahan di Malaysia gitu deh. Hehe. Sepanjang jalan kan muter radio, dan aku berasa di Indonesia (kecuali kalo pas dengerin penyiarnya ngomong sih). Soalnya lagu-lagu yang diputer tuh kalo nggak Raisa, Afgan, Isyana, Kotak, yaa gitu… Ahaha. Banyak banget penyanyi Indonesia yang lagu-lagunya sudah Go Malaysia ternyata! :โ€™) Hhh… Tiap dengerin radio di sana… Rasanya… Bikin kangen siaran di calbox JIZ FM deh :โ€™) Aakk sabar yaak saya izin siarannya seminggu doang kok :โ€™) Heheh.

Akhirnya setelah jalan beberapa jam sampe capek sampe ngantuk meskipun bawa mobilnya ngebut :โ€™), sampai juga di PUTRAJAYA!!! YEAYYY!! Wohow!

Kita parkir di semacamโ€”apa ya, kalo di Indonesia dianggep Alun-Alun kali ya?โ€”pelataran luas dengan berbagai bendera yang dikelilingi oleh berbagai macam hal ikonik Putrajaya yaitu semacam masjid agungnya di sana yaitu Masjid Putrajaya dan semacem Prime Minister Office gitu lah~ hehe. Dan deket sana juga ada semacam danau buatan alias Tasik Putrajaya. Tasik itu bahasa Melayu dari danau gengs.

View-nya baguuuuuuus banget! Kalo lagi disini berasa beneran di luar negeri dahโ€”lah iya emang ga di Indonesia sih wkwk. Sumpah bagus banget! Bisa diliat sendiri yee di bawah ini nanti ada foto-fotonya. Masjidnya cantik banget, kantor perdana menterinya beuhh bikin ngiler banget! Belom lagi pemandangan di danaunya. Alamaaaak cantik banget! :โ€™)

Prime Minister’s Office dari kejauhan :’)

Masjid Agung Putrajaya (ya sebut aja gitu wkw). Plus pelataran yang banyak bendera-benderanya gitu. Banyak loh eh yang foto-foto disini~

Selfie, difotoin, bonus view sekitaran Tasik Putrajaya. Cantik banget kan pemandangannya?? Akunya sih engga ya paham kok :’) wakakaka #malahbaper :’D

Whoops! Tidak boleh lupa dipamerkan! Wefie with squad! Wkwk. Bonus wefie sama Pak Zaidi juga… Dan ada Kak Min (jilbab warna agak ungu itu) sama Kak Faizza (jilbab hitam) Hehe ๐Ÿ˜€

Terus setelah puas foto-foto di sekitaran Tasik Putrajaya, kita cus melihat the other side of Putrajaya via hills yang ada di Shangri La Hotel di area Taman Putra Perdana gitu. Pemandangannya juga bagus bangeeet disini :โ€™)) Berasa lagi di film-film gitu. Ahahaha. Keren banget lah pokoknya! Dan kita juga sempat foto di depan Plaza Mercu Tanda gitu deh.

Taman Putra Perdana situation #asek ๐Ÿ˜€ Bonus selfie sama Zakiy soalnya kamera hape dia paling lovely wakakaka. Xiaomi boskuuu :’D

Plaza Mercu Tanda Putrajaya atau dengan kata lain Putrajaya Landmark ini adalah sebuah monumen pertama di Putrajaya sebagai penanda kota ini sebagai pusat pemerintahan federal yang dibangun pada 1995, setahun sebelum aku lahir bos #lah #gapenting wkw. Seperti yang udah kuceritain, lokasinya ada di Taman Putra Perdana yang menjadi puncak tertinggi di Presint 1, Putrajaya, Malaysia. Monumen ini menjadi sebuah penanda awal Putrajaya dengan desain yang mengombinasikan antara moderenitas, kontemporer, namun tetap ada unsur-unsur tradisional.

Plaza Mercu Tanda

Dan mumpung udah sampe puncak tertinggi, sayang lah yaa kalo gak foto-foto ahahaha. Di sana juga ada semacam teropong gitu dari atas hills yang bisa dipake buat ngeliat kota Putrajaya. Pokoknya cantik banget dah~ Setelah puas foto-foto, kita akhirnya mau cari makan kan… Dan karena aku haus banget akhirnya jajan minuman gitu di vending machine. Semacam cincau-cincau gitu kan biar seger, harganya sekaleng 1,8RM aja cyin~ Kalo di-rupiah-kan yaa sekitar Rp5.625,-. Intinya.. Harga di Malaysia sama aja kan?

img-20161202-wa0080

Semacam hills yang aku ceritain hehe ๐Ÿ˜€

Masih di sekitaran Putrajaya, akhirnya kita makan siang menuju sore banget di Taman Warisan Pertanian Putrajaya. Di sana semacem foodcourt gitu deh, banyak pilihan makanan. Tapi, akhirnya aku memilih makan Nasi Ayam Berempah. Yeayy. Cuma 4,5RM cyiin… 15ribu rupiah gak nyampe tapi dapet ayam goreng rempah potongannya gede banget, terus kayak kuah sup gitu, saos yang yummy, plus nasinya nasi lemak dongs! Ahahahay. Gambarannya ada kayak foto di bawah ini. Tapi aku minumnya bukan itu wkw. Itu karena cuma screenshot dari instagram kak Asma jadi ya gitu. Hehe. Aku minumnya Milo Ais, karena tak afdol jika ke Malaysia belum minum Milo Ais wakakaka. Harganya 1,6RM atau sekitar 5ribu rupiah kalo dikurskan. Duhh… Sampe sekarang kalo keingetan masih pengen :โ€™) Bikin kangen :โ€™)

screenshot_2017-01-05-08-26-12

The most yummy food ever: Nasi Ayam Berempah di Taman Warisan Pertanian Putrajaya ๐Ÿ˜€

Nah, usut punya usut ternyata ibuk-ibuk dosen pengen belanja di Mydin. Dan ternyata… Mydin yang dimaksud adalah Mydin di Kuala Lumpur. Akhirnya setelah kenyang pun kita cus ke Kuala Lumpur sekitar jam 4 sore waktu bagian Malaysia. Dan itu adalah sebuah kesalahan besar…

YA ALLAH MACET E PUOLLL :โ€))

Macet banget bikin perjalanan jadi berjam-jam. Belom lagi salah belok. Nyasar. Ya Allah~ Wkw. Nano nano banget dah. Pokoknya akhirnya sampe sekitaran Mydin yang Jalan Tun Abdur Razak itu yaah hampir jam 8an gitu deh. Gila nggak? 4 jam loh buos~ Mana dapet parkirnya lumayan jauh… ย Akhirnya jalan deh.

But, guess what?

THAT WAS MY GREATEST PART OF THIS VACATION!

Ini loh yang sebenernya aku bayangin dari kemarin. Jalan-jalan di Kuala Lumpur. Belanja. Liat-liat ini itu. Mbolang. Ini loh. Ini~ Oh my god! So happy! Saking bahagianya menikmati keramaian KL di malam hari sampe lupa foto-foto :’) Akhirnya di Mydin pada belanja jam tangan dan sepatu dan sebagainya. Sementara saya? Nyicil oleh-oleh aja deh ya. Katanya soalnya harga disini termasuk murah. Dan aku agak insecure kalo kita gak sempat ke Central Market alias Pasar Seni. Duh padahal pengen banget kesana yawla :โ€™)

Anyway! Di Mydin akhirnya aku nyicil beli gantungan kunci gitu hehe, isi 6 harganya sekitar 9,9RM atau satu gantungannya sekitar 1,65 RM yang kalo dikurskan yaa sekitar 5-6ribu rupiah. Lumayan lah ya~ Plus aku juga beli semacam lonceng gitu ada Petronas Twin Towers-nya buat oleh-oleh budhe-budhe di Jogja sekitaran 7RM-an aku lupa harga pastinya. Dan buat rumahku sendiri ada pajangan Malaysia gitu yang harganya sekitar 12RM-an. Hehe. Pokoknya total aku belanja oleh-oleh di Mydin itu sekitar 75,6RM alias setara dengan Rp237.000,- gitu deh. Hehe. Tapi itu udah nyicil ayem paling nggak dapet lah oleh-oleh buat rumah plus temen-temen kuliah yang kelompokannya terpaksa harus kutinggalkan karena on duty ke Malaysia ini :โ€™)

Karena kecepatan berbelanja yang tidak sama setiap orangnya, akhirnya aku sama Nadya kelar duluan dan tiba-tiba Zakiy, Mbak Ratna, dan kak Min menghilang. Aku sama Nadya mikir akhirnya gimana kalau kita balik mobil duluan soalnya di sana ada kak Faizza. Pas kita jalan balik sambil nenteng belanjaan, eh kak Faizza-nya nggak ada. AHAHAHA. Yaudah kita balik jalan lagi ke Mydin. Padahal mayan juga jalannya, ngelewatin 2 blok pertokoan. But, itโ€™s okay. I feel so happy because I could see and feel Kuala Lumpur city at night. Hehe. Untungnya segera ketemu jugak sama mobil Pak Zaidi dan para dosen itu… Setelah semua kumpul, sekitar jam 10an malam kita balik lagi ke Kajang karena besoknya dosen-dosen ini masih harus studi banding di UPM. Sampai di Kajang sih sekitar jam 11 hampir jam 12 malam gitu. Malem banget ya? :โ€™) Huhu~ Makanya setelah beres-beres dan bersih-bersih, langsung tepar semua. Wakaka.

Nah, kalo dosen-dosen diskusi dan studi banding. Terus… Kita ngapain? Nantikan di posting selanjutnya tentang hari Rabu! See you! :*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s