Explore Malaysia Part 1: From the First Flight After 2 Years till Eat ‘Sate Kajang’

What’s up?

Aseeeek. Kem-inggris banget yak? Haha. Sebelum masuk cerita, aku mau ngucapin HAPPY NEW YEAR 2017!! Yihuuu~~ Semoga di tahun baru ini aku bisa lebih rajin nulis lagi :’) Aamiin. Sedih deh tahun kemaren cuma sampe bulan apa itu gajelas. Ya maklumin yhaa banyak banget tugas-tugas di kampus dllsb yang bakal aku curhatin di postingan lainnya aja yak? Haha. Let’s go back to the topic!

Jadi…

Sebagai prolog ya sista-sista dan agan-agan sekalian, November-Desember 2016 lalu aku akhirnya for the first time in forever ke luar negeri. Yeay! Gak sebulan juga sih, cuma 5 hari dari tanggal 28 November 2016 sampe tanggal 2 Desember 2016 aja. Hehe. Sebenernya, cuma ke negara tetangga yang literally tetangga banget yaitu Malaysia. Tapi ya alhamdulillah yekan? :’D Aku barengan sama Nadya, Zakiy, dan Mbak Ratna plus 4 dosen Sastra Indonesia di Universitas Gadjah Mada ceritanya kesana gara-gara ada program Benchmarking antara UGM dengan Universiti Putra Malaysia begitu lah~ Hehe.

Di sana, tugas utama aku, Nadya sama Zakiy adalah nari, delegasi dari Unit Kegiatan Mahasiswa Swagayugama sementara Mbak Ratna jadi official yang bantu-bantuin ngurus ini itu mulai dari persiapan keberangkatan sampe disananya sampe baliknya… Tuh, kurang gawls apa? Ketua Swaga loh jadi official. Wkwkwk.

Nah, gengs! Di part satu ini, aku bakalan cerita hari pertama alias tanggal 28 November 2016 mulai dari mau cus sampe mau bobok hehe.

Jadi, dari jam 9.30 an kita berempat udah siap-siap nih di Terminal B Bandara Adisucipto Yogyakarta. Soalnya flight Air Asia kita itu jam 11.10. Cuma ya gitu… Barang bawaan kita kan sampe 5 koper soalnya bawa kostum jugak. Dan untungnya aja tiket pesawat yang dipesen secara amat sangat mendadak makanya dapet agak mahal ini dibayarin sama Direktorat Kemahasiswaan UGM. Hehe. Cumaaa, dari Dirmawa bayarinnya 2 bagasi aja buat pulang pergi. Jadi, aku sama Nadya karena insecure sama bawaan pribadi yang banyak karena kami cukup rempong pun nambah bagasi lagi jadi total kita punya 60 kg bagasi pulang-pergi. Gitu.

Back to airport situation #asek. Alhamdulillah kita gak over baggage capacity sih, total 5 koper adalah 53 kg. Tapi cukup ketar-ketir juga mikir baliknya soalnya pasti kan bawa oleh-oleh… Tapi at least berangkatnya aman lah ya. Haha. Setelah check in yang mana boarding pass-nya manual alias tulis tangan soalnya sistemnya lagi mati, terus ngurus masalah perimigrasian yang nggak seribet yang dibayangkan (oh iya, anyway, pergi ke Malaysia bebas visa kok asal gak kesana buat kerja), akhirnya masuk di ruang tunggu sekitar jam 10an lebih gitu deh. Hehe. Terus pas udah jam 11an kurang gitu, terdapat lah pengumuman kalo pesawatnya DELAY. Iya delay. Sampe jam 12.10. HAHA. Kesel ga sih? Yaudah maklumin aja~ Namanya juga Bandara Adisucipto ye kan? Kecil gitu, tapi traffic-nya padet.

20161128_103939

Ini nih boarding pass manual tulis tangan yg kuceritain :’D

Sambil nunggu, akhirnya aku nyicil izin ke beberapa dosen karena aku ninggalin kuliah terakhir sebelum UAS gitu ceritanya :’) Ya meskipun dah ada izin resminya pake surat & invitasi dari UPM, tapi ada beberapa dosen yang tetep rasanya nggak enak hati kalo gak izin personal via Whatsapp. Terus sambil kita berempat ngebahas juga bakalan gimana di sananya. Soalnya, kata Bu Novi—salah satu dosen dan juga pembimbing UKM Swagayugama—nanti di sananya kita mandiri. Iya. Mandiri. Cuma dikasih tempat nginep aja, selebihnya sendiri. Transportasi sendiri, makan sendiri, jalan-jalan sendiri… Dan kita berempat ngebayanginnya bakal di Kuala Lumpur-nya. Ngebayanginnya sih. Hehe.

Tiba-tiba udah jam 12 aja… Akhirnya jam 12.10an gate udah dibuka, dan langsunglah kita jalan menyeberangi lapangan terbang ke pesawat. Iya. Lewat lapangan terbangnya. Gak ada lorong-lorong gitu. Ya tau kan ya Adisucipto gimana? Hehe :’D Untung gak jauh-jauh banget sih, jadi yaudahlah ya… Anyway, ini adalah first flight aku setelah 2012 lalu ke Palembang buat Student Exchange hehe. Udah lama banget yha? :’) Di atas pesawat, setelah segala persiapan dan peragaan keselamatan akhirnya pesawat take off. Yey! Anyway, karena Air Asia emang punya Malaysia (eh iya kan ya?) semua rambu-rambu (((rambu-rambu))), petunjuk, dan yah macem-macem itu pake Bahasa Melayu banget! Sabuk pengaman jadi tali keledar, dan banyak lagi. Ahaha :’D

20161128_121515

Jadi dari ruang transit kudu jalan melewati lapangan terbang SEPANAS INI buat nyampe pesawat :’)

Anyway lagi, di pesawat aku dapet seat 28A which is deket sama jendela. Dan ini sangat membahagiakan!! Bisa ngeliat awan langsung pas terbang :’)) Sukaak! 😀

20161128_132453

Nih beb bisa liat awan pas lagi flight :”) Soo membahagiakan 😀

Sialnya, karena kita check in agak telat makanya dapet seat di belakang-belakang gitu, nomer 28an cyiin. Dan kamu harus tau :’) Kita duduk dan dikelilingi oleh TKI-TKI…

Dan……

Zenggg. Bau MINYAK KAMPAK, bau MINYAK KAYU PUTIH, bau FRESH CARE, dan segala perminyak-minyak angin-an itu bercampur menjadi satu. GILA. BAUNYA YAWLA :’)

Bikin gak selera pesen apapun di pesawat :’) Sampe akhirnya, aku cuma pesen air mineral kecil yang harganya 3RM (padahal pas kita sampe Malaysia, pas dicek di 7Eleven harganya cuma 1RM. XIANYING).

20161128_143829

Ini nih bos air mineral 3 ringgit yang aslinya cuma 1 ringgit :’) Yha namanya juga di pesawat :’D

Sampai akhirnya, sekitar jam 15.45 Waktu Bagian Malaysia (GMT+8) kita sampai juga di Kuala Lumpur International Airport (KLIA 2). KLIA 2 ya gaess bukan KLIA 1, kan kita pake Air Asia yang notabene pesawat LCCT :’)

20161128_164820

Otw ke Balai Ketibaan KLIA2

20161128_165026

Kita harus melewati banyak banget lorong-lorong macem ini~

Terus… Bayangan kita bakal naik bus sampai Kuala Lumpur (karena gak mungkin naik kereta KLIA Express yang sangat mahal) terbantahkan. Karena ternyata… Kita sudah ditunggu oleh salah satu pensyarah (dosen, bahasa Melayu-red.) Universiti Putra Malaysia yaitu Prof Sharif beserta mobil van kampus punyanya Fakulti Bahasa Moderen dan Komunikasi (FBMK) UPM. Hmm… Alhamdulillah, pengeluaran berkurang satu :’)

Sambil menyusuri lorong KLIA2 menuju imigrasi yang jauhnya mashaAllah, kebetulan ketemu sama tukang jual sim card. Dan karena kita mikirnya bakal ngebolang sendirian tanpa dosen-dosen di KL, makanya niat banget beli sim card meskipun cuma satu buat barengan alias patungan…cuma dipasang di mbak Jennie (nama hape Samsung Galaxy J1 Ace warna skyblueku,-red.) yang slot kartunya dua… Oh iya! Kartunya namanya DIGI, harganya 30RM plus kuota internetan seminggu di Malaysia. Tapi aku lupa dapet berapa GB-nya, kayaknya cuma 1,5GB apa 2GB gitu. Daan… Kalo mau pake roaming guys, yang kerja sama dengan DIGI di Malaysia itu adalah Indosat Ooredoo. Dan so far, aku nanya-nanya dan cari review emang DIGI yang paling (konon kabarnya) murah dan jaringannya bagus gitu deh…

20170102_214615

Inilah sisa-sisa simcard Digi yang masih sa museumkan di kamar :’D

OKAY. Lanjut sampai di imigrasi. Ternyata tak semenyeramkan yang terbayangkan. Mungkin karena dari Indonesia, sama-sama bentukan orang Melayu, jadi mas-mas imigrasinya ramah dan menyenangkan. OH IYA. Di Malaysia, aku ngomongnya pake bahasa Indonesia soalnya mereka masih ngerti sama bahasa Indonesia. Paling sok-sokan pake logat Melayu dikit, hasil kuliah 2,5 tahun sama Arif, Sekar, Fia, Uli, Zara yang orang Sumatra. Wahahaha. Thanks guys you help me a lot! :*

Dan benarlah… Ternyata kita udah ditungguin sama Prof Sharif dan pak-siapa-lupa-namanya-yang-nyopirin-mobil. 5 koper kita plus 4 koper dosen FIB UGM itu diangkut ke van, dan bahkan Prof Sharif sendiri yang bantu ngangkut :’) Dan kita cuma bisa mikir… Oh my god, so humble and kind :’) Akhirnya kita cuss dari bandara itu udah sekitar jam 5an sore waktu sana. Ngobrol-ngobrol di jalan, sambil kenalan dengan orang-orang baru tapi tetep behave soalnya itu dosen-dosen. Dan ternyata Bu Wira adalah temennya Mbak Lisa dosenku di Komunikasi. Hehe.

Sepanjang perjalanan, kita melewati kebun sawit di kanan kiri bandara. Oh iya, mostly jalanan disana highway gitu alias jalan tol. Dan jugak, banyak banget mobil dengan merek lokal atau yang jarang aku temui di Indonesia. MyVi lah, apa lah. Merek Jepang juga agak jarang. Malah cenderung banyak semacem Audi, BMW, Mercedes. Ya gitu-gitu. Dan hal yang menarik lagi, iklan luar ruang di sekitar KLIA2 itu jarang-jarang banget loh :’) Bandingin sama di Jogja. Keluar Adisucipto, baliho teng tlecek, banyak banget sampe bingung mau liat yang mana-_- Kita terus berjalan, tapi kita tak tahu bahwa kita tak mengarah ke Kuala Lumpur…

YAP. Ternyata. Tempat menginap yang dimaksud. Adalah. Rumah temennya Bu Novi di Kajang. Iya. Kajang. Ituu masih berkilo-kilo dari Kuala Lumpur, semacam kayak kabupaten gitu lah. Ya kalo ngebayanginnya kayak Tugu Yogyakarta itu KL, maka Bambanglipuro Bantul adalah Kajang. Ya kira-kira segitulah. Pokoknya sekitar jam 18.30 WBM (Waktu Bagian Malaysia) kita sampai di rumah pinjaman itu di daerah Kajang… Dan… Jauh dari apa-apa:’) Like. Literally jauh. Harus pakai kendaraan pribadi gitu. Gak ada public transportation kecuali taxi. Ya kan, ee naga. Kita mulai ketar ketir. Dan mulai dari sana semua rencana berubah…

Kita nggak jadi ngebolang sendirian di Kuala Lumpur. Prof Sharif takut tamu-tamu mudanya ilang. Jadinya, kita diantar jemput kemana-mana oleh Prof Sharif dan siapapun yang bisa membantu Prof Sharif karena kita nginep di Kajang. Dan karena hari sudah malam #asek, mobil van kampus gabisa di luar jam kerja… Akhirnya… Malam itu, kita ditraktir makan sama Prof Sharif. Beliau janji bakal jemput jam 20.30 gitu dan bakal ngajak anaknya… Dan kita hanya berharap semoga anaknya cowok, dan ganteng.

Setelah beres-beres, aku ketiduran. Hehe. Iya. Ketiduran. Capek banget masa :’) Waktu itu aku udah ready mau pergi sih, tapi karena kupikir dekat-dekat aja jadi aku cuma pakai kaos polo pink punyaku itu, sama celana kulot abu-abu muda 3/4ku itu… Tiba-tiba, terdengar suara Bu Novi yang memanggil katanya udah dijemput. Yaudah ya kan… Touch up bentar buru-buru sisiran sambil turun. Keluar rumah, keluar pagar, dan…

ALAMAK TAK TAHAN! :”)

Harapan kami terwujud :’) Anaknya Prof Sharif cowok, dan ganteng, dan seumuran sama aku~ Yiha! Namanya Firdaus. Orangnya baiiiiiiiiiiiiiiiiik banget. Sengaja i-nya banyak soalnya beneran baik banget:’) Buah jatuh tak jauh dari pohonnya kayaknya :’)) Friendly enough, tapi nggak lebay dan nggak keliatan sok kenal sok dekat gitu. Bener-bener baik banget! Dia kuliah di UITM ambil jurusan Bisnis gitu deh, tapi dia semester 3. Emang di Malaysia ternyata emang sebelum masuk kuliah ada semacam preparation class gitu katanya, jadi usia se-aku emang disana masih semester 3 padahal aku semester 5-_-

Kita diajak makan di Sate Yus Kajang, kalo dilihat dari bentukannya sih ini semacam resto sate yang lumayan terkenal di Malaysia gitu deh. Menu satenya macem-macem mulai dari ayam, kambing, sampai sapi. Tapi harganya ya gitu.. hehe. Sate ayamnya aja pertusuk 1 RM, terus Teh Ais O’ (es teh original, soalnya kalo di Malaysia kamu bilang teh ais doang dikasihnya es teh tarik) harganya 1.5 RM, dan nasinya dibikin kayak ketupat gitu tapi pake plastik harganya berapa puluh ringgit gitu lupa, padahal bungkusan nasinya kecil…

20161128_212615

Ini lho gaes penampakan satenya. Endes bambang tapi maharani cyin:’) *ps: tangan yang diatas piring putih lagi buka plastik nasi itu tangannya Firdaus gengs, hehe :’D

Tapi satenya enak banget :’) Gak bohong. Enak pake banget! Bumbunya agak beda sama sate di Indonesia. Kayak ada tambahan rempah-rempahnya gitu… Enak banget lah pokoknya. Aku cuma makan 6 tusuk plus nasi setengah potong aja udah kenyang banget rasanya :’)

Anyway! Di Sate Yus Kajang tempat kita makan, dosen-dosen saling ngobrol asik sementara kita berempat juga ngobrol asik…sama Firdaus. Hehe. Seriusan orangnya asik banget. Dan meskipun kita sesama orang Indonesia, kadang-kadang aku merasa jadi interpreter antara 3 temanku dengan teman baru dari Malaysia ini.

Soalnya kadang kan suka ada kosakata yang beda tuh… Mereka pake bahasa Melayu yang kadang di Indonesia tuh sebenernya juga ada kosakata itu, tapi biasanya itu kosakata lama yang ada di karya sastra Indonesia gitu. Beuh. Aku langsung berterima kasih banyak sama NH Dini, Ahmad Tohari, Umar Kayam, Mochtar Lubis, Sindhunata dan rekan-rekan sejawatnya atas karya-karya sastra mereka yang sempat kubaca jaman SMP-SMA. At least, ada beberapa kosakata yang aku ngerti. AHAY! Dan lagi, mereka bisa paham bahasa Indonesia asal kita ngomongnya pelan-pelan. Jadi, aku semacam jadi interpreter sekaligus repeater begitu lah 😀 hehe.

Oh iya. Ada yang kelupaan. Di Sate Yus Kajang, ada orang danusan juga. Hehe. Tapi ini danusannya buat kehidupan:’) Jadi ceritanya si cowok ini jualan kue muffin buat bayar biaya kolej (asrama, Bahasa Melayu-red.) dan sekolahnya gitu deh… Terus kita berempat kan kenyang banget, jadi gak minat beli. Selain itu juga mikir-mikir sih mau ngeluarin duit lagi, kita belum tau bakal gimana kan disini. Terus tiba-tiba Firdaus beli dong. Sekotak isinya 5 harganya 10RM. Kupikir ya dia mau makan ya kan? Ternyata dia beliin buat kita berempat :’) Aaaaak. Baik banget kan? Serius lah ya. Cuma ngobrol semalem aja udah bikin suka #lho haha. Ga sih. Aku simpatik aja sama Firdaus, soalnya sebagai cowok manner dia bagus banget emang… Hmm… Seribu satu deh kayaknya nyari begituan. Ahahaha.

Akhirnya sebelum balik ke Kajang, kita dan keempat dosen minta mampir di minimarket. Di sana nggak ada Indomaret sama Alfamart bosku… Adanya 7Eleven. Hehe. Mikir buat sarapan paginya apa, iseng nyari mie instant… EH. Ada INDOMIE bos! Tapi dibentuk mie cup kayak PopMie gitu… Harganya 2,8RM. Terus aku juga jajan susu kotak gitu… Kalo di Indonesia sih namanya Frisian Flag, kalo disana namanya Dutch Lady harganya 1,8RM. Hehe.

20161128_233340

Susu Dutch Lady a.k.a Frisian Flag kalo di endonesah~~

Habis belanja di 7Eleven seminim mungkin, akhirnya kita diantar pulang sama Firdaus ke rumah di Kajang. Terus rencananya kan narinya tanggal 29 sama 30 nih, tapi gantian antara aku sama Nadya terus hari berikutnya Zakiy atau sebaliknya. Tapi ternyataa, hasil pembicaraan memutuskan kalo semua tarian dipentaskan keesokan harinya di tanggal 29 November 2016 alias di hari pertama. Yaudah akhirnya balik, istirahat sekalian siap-siap buat besok. Katanya sih mau dijemput jam 9.30 gitu…

Jam 12.10 WBM… Akhirnya baru bisa getting ready to sleep… Sambil berharap besok-besok bakal menyenangkan.

Nah, buat cerita besoknya gimana… See you on next post yaak! Keep reading, fellas! 😉

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s