D-2: Hey Hey Hey Tujalahe!

Well, welcome to the Raw Diamond (again) :3 Hari ini, hari kedua dari #31HariMenulis dan aku masih belum mau nyumbang 20ribu ke Bang Wiro, gak mau sih kalo bisa jangan sampe kena. Hehehe. So, di sekian puluh hari yang perjalanannya masih panjang, lebih panjang dari jalur pantura ini, aku mau share lagi hal-hal special yang terjadi dalam kehidupanku. Termasuk cerita istimewa hari ini…

Jadi, ceritanya aku ikutan Rampoe Tujalahe. Apa itu Rampoe Tujalahe? Rampoe Tujalahe adalah komunitas rampoe atau yah let’s say saman dari (awalnya) anak-anak Komunikasi UGM. Nah, sekarang Rampoe Tujalahe yang biasa disingkat Ratu itu mau bergerak jadi Saman FISIPOL UGM, bahkan sekarang udah ada anak PSDK eh apa JPP yaa jadi anggota Ratu juga. Jadi, Rampoe Tujalahe terbuka buat anak Komunikasi, Sosiologi, PSDK, MKP, JPP, dan sebenernya HI juga bisa tapi kayaknya ga mungkin deh mereka udah punya saman juga soalnya.

image

Penari + Syahi + Penggendang :3

Nah, tadi itu pentas perdana berkostum lengkap buat aku, Herning, Ocha, Atikah, Atun, Aldila, Nisa, dan Nurul. Pagi tadi sekitar pukul 08.00 bersama Kak Icha, Kak Echa, dan Kak Dani kita perform pada acara “Jogja International Conference by Gadjah Mada Accounting Day” di ruang Multimedia Gedung Pusat Universitas Gadjah Mada sayap utara lantai tiga. Cuma dalam waktu 3 hari, kita latihan intensif buat pentas tadi pagi. And you really have to know our pain :”)
Aslinya mau latihan dari hari Minggu, tapi pada nggak bisa. Terus akhirnya latihannya hari Senin sore. Aku harus ngejar materi satu gerakan yang lumayan ribet soalnya aku nggak dateng waktu diajarin itu gara-gara abis force landing di aspal depan Bank BPD Syariah beberapa bulan yang lalu. Cuma dalam tiga hari brooo tiga hari, aku udah harus bisa hafal gerakan itu. Gila lagi tu hari Selasa, setelah ditimpa 12 sks kuliah masih latihan rampoe dan aku dapet bagian B yang harus moving.
Bayangin, dalam posisi duduk saman harus bergerak maju terus miring terus gerakan yang bikin hampir mati. Terus balik lagi, dan masih ada gerakan akhir yang jadi klimaks dari penampilan. Ah… Mati. Nggak ding. Nyatanya masih bisa ngerasain hari Rabu, dimana latihan dari jam 1 siang sampe nyoba lihat tempat di gedung pusat jam 4 sore, terus balik buat istirahat dan bobok-bobok chantique sebentar abis itu latihan lagi di kampus jam 18.30. Meninggal…
Perjuangan ga sampe situ aja. Untuk make up dan berkostum ria, kita harus udah sampai di kampus jam 5.30. Iya. 5.30. Pagi. Iya. Pagi. Bayangin deh jam berapa aku berangkat dari rumah, dengan jarak yang lumayan jauh aku berangkat jam 5 pagi dari rumah, mampir bentar di toko maret-maretan itu buat beli tissue basah dan air mineral, terus cuss lagi ke FISIPOL. Bayangin… Kurang mahasiswa teladan apa udah di kampus jam 5.30? :”)
   Tapi… ALHAMDULILLAH semua perjuangan dibayar lunas dengan penampilan tadi pagi. Dengan make up yang chantique (thanks to Mbak Icha sama Mba Sadesya) dan kostum yang alhamdulillah bagus banget, kita berhasil memukau peserta konferensi yang saking terpukaunya jadi lupa tepuk tangan :’) Hehehehehehehe.
    Mungkin, bagi sebagian teman-teman, itu adalah sebuah pressure yang gila-gilaan banget karena di sela-sela tampil di jeda-jeda waktu tertentu, kita nggak dapet tepuk tangan kayak biasanya kita tampil. Banyak juga yang merasa nggak maksimal. Tapi, entah kenapa aku ngerasa penampilan tadi udah keren banget sih. Dan aku bisa memaklumi kenapa peserta konferensi ga bisa tepuk tangan, karena ya emang itu acara resmi banget. Sampe panitianya aja pake jas sama blazer, dan peserta konferensinya itu yang bener-bener rapi-rapi, ada beberapa bule juga. Terus, kalo aku pribadi sih memang di beberapa pementasan yang pernah aku ikuti atau aku lihat, memang terkadang ada peraturan dimana tepuk tangan diberikan di awal dan akhir pementasan.
    But, whatever happens, aku tetap merasa ini adalah hal paling istimewa yang terjadi di hari ini. Seneng banget bisa belajar kebudayaan daerah lain selain kebudayaan Yogyakarta. Seneng banget bisa perform tari tradisional Aceh. Seneng banget karena akhirnya aku bisa belajar tarian tradisional dari daerah lain, nggak cuma tari klasik Gaya Yogyakarta yang semacam udah mengalir dalam darah #tsaah. Thank you, Rampoe Tujalahe. I LOVE YOU SO MUCH!! Semangaat beb buat latihan-latihan dan pentas-pentas kita selanjutnya 😉 *macak laris*

Salam…
Hey Hey Hey Tujalahe!

*bonus spesial, sesi selfie anak rampoe dan sesi selfie after-rampoe with Herning Meiana wkw

image

Aldila, Ocha, Atikah, Wita (ki-ka), Albebian (belakang)

image

Selfie after-rampoe with Herning wkw

Iklan

2 thoughts on “D-2: Hey Hey Hey Tujalahe!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s