Some of “The Tales of Beedle The Bard” ~ Part 1

Hi guys! 😉

How do you do?

Here, I want to retell you about some stories in “The Tales of Beedle The Bard” *halah sok inggris._.*

Okay! Jadi, ceritanya 26 Juni 2012 lalu, sahabatku si Anastasha Fitriyana baru beli buku ini nih “The Tales of Beedle The Bard” alias “Kisah – Kisah Beedle si Juru Cerita” (Terjemahan dari Hermione Granger dari bahasa Rune kuno) oleh JK Rowling—penulis dari novel Harry Potter Series yang paling fenomenal abad ini—yang sangat aku idolakan…

Apa sih istimewanya atau cerita istimewa di buku terbitan Gramedia Pustaka Utama ini??

Novel ini ada tambahan catatan khusus dari Prof. Albus Dumbledore loh 😉 hehe…

Mau tahu beberapa cerita yang paling aku suka dari 5 kisah di buku ini? Let’s check this out!

 

Air Mancur Mujur Melimpah

Jauh di atas bukit, dalam sebuah taman ajaib yang dikelilingi dinding – dinding tinggi serta dilindungi sihir yang kuat, berdirilah Air Mancur Mujur Melimpah.

Sekali setahun, pada jam – jam di antara terbit dan tenggelamnya matahari di hari terpanjang dalam tahun itu, satu orang yang tak mujur mendapat kesempatan untuk berjuang mencari jalan ke Air Mancur, membasuh diri di sana, dan mendapatkan kemujuran yang melimpah untuk selama – lamanya.

Pada hari yang telah ditentukan, ratusan orang datang dari seluruh penjuru kerajaan agar mereka dapat sampai di dinding – dinding taman sebelum fajar tiba. Laki – laki dan perempuan, kaya dan miskin, tua dan muda, memiliki kekuatan sihir maupun tidak, mereka semua berkumpul di tengah gelapnya malam, masing – masing berharap dirinyalah yang akan berhasil memasuki taman ajaib.

Tiga penyihir perempuan, dengan masalahnya masing – masing, bertemu di antara kerumunan orang banyak itu. Sambil menunggu terbitnya matahari pagi, mereka menceritakan kesedihan masing – masing kepada yang lainnya.

Penyihir pertama, bernama Asha, menderita sakit yang tak bisa disembuhkan tabib mana pun. Dia berharap Air Mancur akan menghilangkan semua sakit-penyakitnya dan memberikan umur panjang serta kebahagiaan.

Penyihir kedua, bernama Altheda, bercerita bahwa rumah, emas, dan tongkat sihirnya telah dicuri penyihir jahat. Dia berharap Air Mancur akan mengembalikan kekuatan serta kekayaannya.

Penyihir ketiga, bernama Amata, telah ditinggalkan oleh pria yang sangat dicintainya hingga Amata berpikir hatinya takkan pernah sembuh lagi. Dia berharap Air Mancur akan membebaskannya dari duka dan rasa rindu.

Karena saling mengasihani, ketiga perempuan itu setuju bahwa jika mendapat kesempatan, mereka akan bersatu dan berusaha mencapai Air Mancur bersama – sama.

Langit mulai disinari cahaya pertama matahari terbit, dan ada celah kecil di dinding yang terbuka. Kerumunan orang itu mendesak maju, setiap orang berseru bahwa merekalah yang berhak atas keajaiban Air Mancur. Sulur – sulur tanaman merambat dari taman ajaib menjulur di antara kerumunan orang, dan melingkar mengikat penyihir pertama, Asha. Asha menggapai pergelangan tangan penyihir kedua, Altheda, yang mencengkeram ujung jubah penyihir ketiga, Amata.

Dan Amata tersangkut pada baju besi seorang kesatria kumal yang duduk di atas kuda kurus kering.

Tanaman merambat itu menarik ketiga penyihir masuk ke celah kecil di dinding, dan sang kesatria tertarik dari kudanya, di belakang ketiga penyihir.

Seruan – seruan marah dari kerumunan orang yang kecewa memenuhi udara pagi, lalu kerumunan itu terdiam ketika dinding – dinding taman tertutup kembali.

Asha dan Altheda marah kepada Amata yang tak sengaja menarik sang kesatria masuk ke taman bersama mereka.

“Hanya satu orang yang dapat membasuh diri di Air Mancur! Sudah cukup sulit menentukan siapa diantara kita yang berhak melakukannya, dan sekarang ada tambahan seorang lagi!”

Sir Luckless, begitulah nama yang diberikan orang – orang di negeri di luar taman ajaib kepada sang kesatria, memperhatikan bahwa ketiga perempuan yang bersamanya adalah penyihir. Dan karena dia tidak memiliki kekuatan sihir, keterampilan hebat dalam berduel dengan tongkat besar sambil berkuda, berduel dengan pedang, maupun keterampilan lain yang berharga, Sir Luckless yakin dia tak mungkin mengalahkan ketiga perempuan itu mencari jalan menuju Air Mancur. Sebab itulah Sir Luckless menyatakan keinginannya untuk mundur dan keluar dari dinding – dinding yang mengelilingi taman itu.

Mendengar ini, Amata juga menjadi marah.

“Pengecut!” katanya mencemooh sang kesatria. “Tariklah pedangmu, Kesatria, dan bantu kami mencapai tujuan!”

Demikianlah ketiga penyihir dan kesatria menyedihkan itu masuk lebih jauh ke taman ajaib. Tanaman – tanaman obat langka dan berbagai jenis buah serta bunga tumbuh melimpah mengapit jalan setapak yang diterangi cahaya matahari. Tak satu pun rintangan mereka temui sampai mereka mencapai kaki bukit tempat Air Mancur berdiri.

Di sana, seekor cacing putih raksasa melingkar di dasar bukit, matanya buta dan tubuhnya membengkak. Ketika mereka semakin mendekat, cacing itu berbalik dan memperlihatkan wajahnya yang jelek, lalu mengucapkan serangkaian kata:

Persembahkan kepadaku bukti saktimu.”

Sir Luckless menghunus pedang dan mencoba membunuh binatang itu, tapi pedangnya justru patah. Lalu Altheda melempari cacing itu dengan batu, sedangkan Asha dan Amata mendaraskan setiap mantra yang mungkin dapat menghilangkan si cacing atau membantu mereka melewatinya, tetapi kekuatan tongkat sihir mereka sama tak bergunanya dengan batu yang dilemparkan Altheda ataupun pedang besi sang kesatria: Cacing itu tetap tak membiarkan mereka lewat.

Matahari bergerak semakin tinggi di langit, dan Asha yang putus asa mulai menangis.

Kemudian cacing besar itu mendekatkan wajahnya dan meminum air mata yang mengalir di pipi Asha. Setelah hausnya terpuaskan, cacing itu menggeliat ke samping dan menghilang ke dalam lubang yang terbuka di tanah.

Gembira karena cacing itu menghilang, ketiga penyihir perempuan dan sang kesatria mulai mendaki bukit. Mereka yakin dapat tiba di Air Mancur sebelum sore menjelang.

Akan tetapi, di tengah perjalanan menaiki lereng terjal, mereka melihat kata – kata yang terukir di tanah di hadapan mereka:

Persembahkan kepadaku buah usahamu.”

Sir Luckless mengambil satu – satunya koin yang ia miliki, lalu menaruhnya di sisi bukit berumput itu, tetapi koinnya menggelinding ke bawah dan hilang. Ketiga penyihir dan sang kesatria terus mendaki, namun tak selangkah pun mereka maju, meskipun mereka sudah berjalan selama berjam – jam. Puncak bukit tak juga semakin dekat, dan ukiran kata – kata itu tetap ada di hadapan mereka.

Keempat orang itu menjadi putus asa ketika matahari terlihat menurun dan mulai bergerak tenggelam di horizon, tetapi Altheda terus berjalan, lebih cepat dan berusaha lebih keras daripada yang lainnya, memaksa yang lain mengikuti contoh yang dia berikan, meskipun dia tak bergerak lebih dekat ke puncak bukit ajaib.

“Jadilah pemberani, teman – teman, dan jangan menyerah!” seru Altheda sambil menyeka keringat dari keningnya.

Seiring dengan jatuhnya butir – butir keringat Altheda ke tanah, ukiran kata – kata yang menahan laju mereka perlahan – lahan menghilang, dan kini mereka bisa bergerak semakin dekat ke puncak bukit.

Bahagia karena rintangan kedua ini berhasil disingkirkan, mereka berjalan secepat mungkin menuju puncak bukit, sampai akhirnya mereka dapat melihat Air Mancur, gemerlapan bagaikan kristal di bawah naungan pepohonan dan bunga – bungaan.

Tetapi sebelum bisa mencapai Air Mancur, mereka dihadapkan pada anak sungai yang mengelilingi puncak bukit, menghalangi jalan mereka. Di kedalaman air yang bening, terdapat sebuah batu halus yang di permukaannya tertulis:

Persembahkan kepadaku harta masa lalumu”

Sir Luckless mencoba menyeberangi anak sungai dengan perisainya, tapi perisai itu tenggelam. Ketiga penyihir menariknya dari air, lalu mencoba melompati anak sungai itu. Namun mereka tidak dapat menyeberanginya, sementara di langit matahari mulai tenggelam semakin jauh.

Maka mereka semua memikirkan apakah arti pesan pada batu itu, dan Amata yang pertama kali memahami isi pesan tersebut. Dengan tongkat sihirnya, Amata menarik semua ingatan tentang saat – saat bahagia bersama kekasihnya yang hilang dari benak, lalu menjatuhkan semua ingatan itu ke dalam air yang mengalir deras. Anak sungai menghanyutkan ingatan Amata, dan tiba – tiba muncul batu – batu pijakan di sepanjang anak sungai, dan akhirnya ketiga penyihir serta sang kesatria bisa melewati anak sungai, menuju puncak bukit.

Air Mancur Mujur Melimpah berkilau di hadapan mereka, berdiri di antara tanaman obat serta bunga – bungaan, semuanya lebih langka dan lebih indah daripada yang pernah mereka lihat sebelumnya. Warna langit berubah merah bagaikan permata rubi, dan tibalah waktunya bagi mereka untuk menentukan siapa yang akan membasuh diri di Air Mancur.

Tetapi, sebelum mereka membuat keputusan, Asha yang lemah terjatuh ke tanah. Kelelahan akibat perjalanan dan perjuangan mereka menuju puncak bukit, dia hampir mati.

Ketiga temannya ingin menggendong Asha ke Air Mancur, tetapi Asha begitu sedih dan menderita segingga dia memohon agar mereka tidak menyentuhnya sama sekali.

Maka Altheda cepat – cepat mengumpulkan berbagai tanaman obat yang menurutnya akan membantu Asha, mencampurnya dengan air di botol minuman Sir Luckless, dan menuangkan ramuan itu ke mulut Asha.

Seketika itu, Asha mampu berdiri lagi. Dan yang lebih mengejutkan lagi, seluruh gejala penyakit parahnya hilang tak berbekas.

Aku sembuh!” seru Asha. “Aku tak perlu membasuh diri di Air Mancur—biar Altheda yang membasuh diri!”

Tapi, Altheda sedang sibuk mengumpulkan lebih banyak lagi tanaman obat.

Jika aku bisa menyembuhkan penyakit ini, aku pasti bisa memperoleh emas berlimpah! Biar Amata saja yang membasuh diri!”

Sir Luckless membungkuk, mempersilakan Amata berjalan menuju Air Mancur, tapi Amata malah menggeleng. Anak sungai tadi telah menghanyutkan seluruh penyesalan Amata atas kekasihnya, dan dia menyadari bahwa selama ini kekasihnya memang jahat dan tak setia, terbebas dari laki – laki itu saja sudah merupakan kebahagiaan besar baginya.

Kesatria yang baik, Andalah yang harus membasuh diri di Air Mancur, sebagai balasan atas semua tindakan kesatria Anda!” kata Amata pada Sir Luckless.

Maka sang kesatria berjalan maju ke arah Air Mancur Mujur Melimpah, dengan baju besi lengkap, di tengah cahaya terakhir matahari yang hampir tenggelam sepenuhnya, dan membasuh diri di air mancur itu. Sir Luckless betul – betul tak menyangka dirinya yang terpilih dari ratusan orang yang menunggu – nunggu kesempatan ini, hingga dia gemetar gembira karena kemujurannya.

Ketika matahari turun di kaki langit, Sir Luckless melangkah keluar dari bawah Air Mancur dengan penuh kemenangan dan kemuliaan. Dalam baju besinya yang karatan, Sir Luckless berlutut di hadapan Amata, perempuan paling baik hati dan cantik yang pernah dilihatnya. Dengan gembira dan bangga karena keberhasilannya, sang kesatria memohon agar Amata sudi membuka hati untuknya dan menikah dengannya, dan Amata, yang tak kalah gembiranya, menyadari bahwa dia telah menemukan laki – laki yang pantas mendapatkan cintanya.

Akhirnya, ketiga penyihir dan sang kesatria bersama – sama menuruni bukit, bergandengan tangan, dan sejak saat itu keempatnya memperoleh umur panjang dan hidup bahagia. Dan tak seorang pun pernah curiga bahwa sebenarnya Air Mancur Mujur Melimpah sama sekali tidak memiliki keajaiban.

Tamat

 

Catatan Albus Dumbledore tentang “Air Mancur Mujur Melimpah”

Hmm… Diomongin gak yaa enaknya?? Enggak usah aja kalik yaah 😉

Jadi buat temen – temen yang penasaran dengan catatan Prof. Dumbledore tentang kisah ini bisa langsung pergi ke Gramedia atau toko buku terdekat, lalu cari buku “Kisah Beedle Si Juru Cerita” ini, ke kasir, bayar, dan langsung baca deeh 😀 Atau bisa juga cari temanmu yang punya buku ini, terus pinjam deh 😀 *kayak aku misalnya :3* hehe Beres kaan? 😛

Oh iya, aku pengen ikutan Pak Dumbledore ah… Aku mau ngasih catatan tentang kisah ini 🙂

 

Catatan Erwita Danu Gondohutami tentang “Air Mancur Mujur Melimpah”

Pertama membaca kisah sederhana ini, aku langsung tertarik. Kenapa? Karena meskipun sederhana, imajinasiku tetap bisa bermain dengan bebas dan luas. Bagiku cerita ini adalah fairy tale yang indah dengan akhir yang lembut. Pesan moralnya ada banyak, dan sebagian dapat dengan mudah ditangkap.

Penggambaran latarnya tepat. Nggak lebay, tapi tetap bisa dibayangkan betapa indahnya kehidupan disana. Jalan ceritanya jelas, dan yang tak kalah pentingnya, penuh fantasi khas JK Rowling. Kisah yang sarat pesan moral untuk terus bekerja keras, pantang mundur, dan saling membantu. Bisa kita bayangkan apa jadinya Asha, Altheda, Amata, dan Sir Luckless kalau mereka tidak mau bahu membahu.

Aku cukup tersentuh di bagian akhir. Saat Amata mau merelakan ingatan / kenangan manisnya dengan (mantan) kekasihnya untuk dipersembahkan ke anak sungai *andai saja aku bisa melakukannya, pasti aku udah berhasil move on juga #curhatanpenulis* dan akhirnya mereka bisa sampai di tujuan. Saat ketiga temannya mau menggendong Asha, tapi Asha-nya nggak mau. Itu mengharukan sekali :”) Kalau aku jadi Asha, mungkin aku bakalan mau digendong mereka dan mendapat kesempatan membasuh diri di Air Mancur Mujur Melimpah itu…

Dan aku seneng banget di endingnya, Amata bisa move on! Dia menyadari lelaki seperti apa mantan kekasihnya *ahh andai aku bisa seperti Amata, andai aku punya tongkat sihir yang bisa kupakai untuk mengambil ingatan itu… #curhatlagi #galaulagi-__-* dan sudah tidak menyesal karena terlepas dari lelaki itu… Amata juga mau membuka hati untuk Sir Luckless yang tidak istimewa… Huaaaa… Amata itu baik banget yaa? :”) hehe

Yeaaaahh! I think that’s all for this posting…

Oh iya! *wush pake bold segala._. eh tapi penting sih* Aku kan tadi bilangnya “some”, jadi harusnya ada beberapa…

Nah, berhubung ini udah puanjaaaang banget nyampe Belanda, maka dari itu, ini baru part 1-nya…

So be patient yaah 😉

See you on the second part!! 😀

#salam JK Rowling :3 :*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s