Introspeksi!

            Hari ini, entah kenapa, gue mau me-review segala tentang kehidupan gue. Terutama semenjak gue masuk disini, di masa putih abu – abu yang tak hanya berwarna putih, hitam, atau abu – abu aja! Gue mau ngeliat sejak awal gue masuk sini. Gue cuma seorang anak cupu, sok kalem dan minder yang pada akhirnya mencoba berani sewaktu MOS. Dan waktu MOS itu, gue gak sengaja ketemu seorang kakak kelas yang pernah jadi kakak kelas gue di jaman bahula dulu.

            Selanjutnya, gue hidup bahagia sebagai anak baru SMA. Satu hal paling berkesan dan mengena adalah GTB alias Gladhi Taruna Bhakti. Semacam ajang buat pelatihan baris berbaris dan akhirnya pemilihan tonti, dan pelatihan buat numbuhin jiwa kepemimpinan. Meskipun banyak tatib yang sadis gilak, gue cinta acara ini! Demi apa, gue suka banget! Acara ini yang masih nancep di otak gue. Dan pada akhirnya gue kepilih tonti. Seneng banget, bo! Karena apa? Gue punya dendam sama Lomba PPI Kota Yogyakarta! Huhu…

            Sewaktu gue latian, ada kakak kelas gue itu, yang sebut aja Radit (bukan nama sebenarnya) yang selalu ada dan ngeliatin pleton gue. Dia gak segan – segan buat ngomongin apapun kesalahan gue. Guenya jadi suka salting sendiri. Ciee banget yaa? Haha. Basi! Dan mulai dari sinyal suka – sukaan geje yang gak sengaja gue kirim, akhirnya kita deket deh. Nganter pulang, ngobrol berdua, makan bareng, dan sebagainya. Jalan ke Vredeburg, nganter lomba tonti, dllsb.

            Lama – lama, ternyata kita saling suka. Yaudah jadian deh. Simple kan? Oh iya. Selama itu, gue hampir ikut OSIS tapi batal gara – gara guenya males banget. Gue juga daftar jadi Kru Kaca, rubrik di sebuah koran lokal yang buka kesempatan buat kita jadi jurnalis gitulah. Tapi gue gagal. Gapapa deh, dia juga nyemangatin gue terus. Gue juga jadi koordinator sie Lomba Wibhakta Science Competition, dan gue juga jadi pembuat soal matematikanya. Kenapa? Karena, matematika adalah cinta sejati gue! Titik! Gue juga akhirnya jadi reporter di majalah sekolah, BRATA. Dan mengharukan banget ketika artikel gue dan cerpen gue terpampang di majalah sekolah. Hobi nulis gue tersalurkan dengan sempurna!

            Tapi, lo tau kan? Cinta itu kayak layangan! Gampang putusnya, man! Dan begitulah gue. Karena ada sesuatu hal yang udah males banget gue singgung – singgung lagi, gue sama Radit putus. Dan yaudah, no contact. Sekalinya smsan malah nyolot, kasar, atos, marah – marah gajelas yang bikin gue capek. Akhirnya gue cari pelampiasan…

            Dan pelampiasan gue adalah sebuah event berjudul Duta Seni Pelajar 2012. Gue latihan duta seni selama 3,5 bulan secara gila – gilaan. Latian yang menyita, yang bikin gue beberapa kali izin pulang lebih awal, dan lain sebagainya yang sangat menyita waktu gue. Otomatis, no time to galau lah ya… Dan disana gue juga ketemu banyak temen baru yang asik – asik. Radit? Ah! Hampir ga inget gue sama dia! Lo tau? Saking ini acara ketat banget latiannya, gue nyampe ninggal pulang guru yang mau ngasih susulan ulangan umum Fisika, dan well alhasil nilai rapor Fisika gue CUMA 78! Padahal gue yakin bisa dapat 80 cyin!

            Masa – masa recovery dari patah hati habis putus itu gue gila – gilanya berkegiatan. Gue pulang sore terus, dan gue lupa belajar. Gue juga ikutan lomba esai bahasa Indonesia di SMA N 8 Yogyakarta, padahal disana ada someone yang ya gitudeh. Pokoknya gue kayak anak caper gitu disana! Anjrit banget gak sih? Alhamdulillah gue dapet juara 3. Ya lumayanlah, ternyata rasa kayak anak ilang gue terbayar dengan juara 3 itu.

            Di suatu upacara di hari Senin, saat gue tugas, dan Bu Muslimah di samping gue. Nama gue diumumin sebagai satu – satunya dari sekian banyak anak yang ikut Olimpiade Sains Kota bidang Matematika yang lolos ke tingkat Provinsi. Lo tau rasanya gimana? Gue seneng banget! Dalam hati, gue berpikir “Hey Radit! Nyesel kan lo mutus gue? Gue tetep bisa berprestasi, bahkan lebih baik tanpa lo! Liat nih!”

            Dan ternyata, gue SALAH besar! Gue bodoh. Gara – gara olimpiade Matematika itu, gue susulan ULANGAN KENAIKAN KELAS sebanyak 12 MATA PELAJARAN. Lo bisa bayangin betapa down-nya gue kan? Please tolong banget ya Allah! Mana waktu gue olimpiade yang tingkat provinsi tu gue bener – bener pah poh, ga ngerti apa – apa, dan gue merasa salah gaul banget karena udah lolos ke tingkat Provinsi!

            Lo tau apa yang terjadi selanjutnya? Nilai semester dua gue terjun bebas! Dari MID semester satu yang rangking 1 pararel, Semester satu yang rangking 2 pararel, MID Semester dua yang rangking 1 pararel… Jadi rangking 6 PARAREL! Gue shock, down, dan merasa ini adalah akhir dari hidup gue! Gue ngerasa habis banget. Rasanya gak ada lagi sesuatu dalam diri gue yang bisa gue banggain. Gue nangis sejadi – jadinya! Gue nyesel, gue terlalu sering jumawa! Dan ini pertama kalinya, gue merasa jadi seseorang yang gak berguna…

            Ngeliat masa lalu gue yang keliatan banget kayak jaman jahiliyah, gue bertekad buat introspeksi! Di kelas XI IPA 3 ini, gue gak bakal nyia – nyiain hidup gue lagi. Gue banyak belajar merendah dari kehidupan gueyang gak jelas juntrungnya ini. Gue bertekad buat balas dendam! Pokoknya, apapun yang terjadi, gue akan jadi miss rangking pararel lagi! Gue akan bangun dari mimpi buruk ini, dan menjalani kenyataan gue yang lebih indah… Pasti.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s